Bursa Wall Street Datar Setelah Klaim Pengangguran AS Menurun

649

Bursa Saham AS ditutup datar pada akhir perdagangan Jumat dinihari tertekan kekuatiran kenaikan suku bunga AS setelah data klaim pengangguran menurun, yang diimbangi oleh kenaikan minyak mentah. Investor juga berhati-hati mencermati laporan pekerjaan kunci yang akan menentukan keputusan The Fed untuk kebijakan suku bunga AS.

Pada hari Kamis, klaim pengangguran mingguan turun ke 249.000. Klaim pengangguran yang cukup baik, akan memperkuat kesempatan untuk Fed menaikkan suku bunga.

Wall Street juga terus mengawasi harga minyak, minyak mentah AS naik 1,22 persen menjadi berakhir di tertinggi empat bulan $ 50,44 per barel, didukung oleh data persediaan bullish yang dirilis Rabu.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 10 poin lebih rendah, dengan saham Wal-Mart dan American Express berkontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 ditutup di atas garis datar, dengan kenaikan tertinggi sektor bahan dan sektor perawatan kesehatan yang tertinggal.

Indeks komposit Nasdaq turun 0,17 persen, dengan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) turun lebih dari 2 persen.

Tiga indeks utama telah diperdagangkan lebih lanjut di bawah garis datar di awal sesi, dengan Dow jatuh 118,06 poin pada posisi terendah sesi.

Departemen Tenaga Kerja AS dijadwalkan akan merilis laporan pekerjaan September pada Jumat, dengan ekonom yang disurvei oleh Reuters mengharapkan ekonomi AS telah menambahkan 175.000 pekerjaan dan pengangguran bertahan stabil pada 4,9 persen.

Laporan pekerjaan akan datang di belakang data AS optimis dirilis Rabu, termasuk pembacaan terkuat di indeks ISM non-manufaktur untuk tahun ini.

Investor dan pedagang telah mencermati data ekonomi karena mereka menilai kemungkinan Federal Reserve AS menaikkan suku bunga akhir tahun ini.

Laba musim dimulai minggu depan, ketika Alcoa merilis hasil kuartalan.

Hasil Treasury AS naik setelah rilis data klaim pengangguran mingguan yang lebih baik dari perkiraan. Dua tahun yield catatan diperdagangkan pada 0,86 persen, sedangkan yield benchmark 10-tahun naik menjadi 1,74 persen.

Dalam berita perusahaan, saham perusahaan media sosial Twitter anjlok lebih dari 20 persen setelah Recode melaporkan bahwa tiga perusahaan teknologi besar tidak mungkin untuk mengambil alih.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 12,53 poin, atau 0,07 persen, menjadi ditutup pada 18,268.50, dengan penurunan tertinggi saham American Express dan saham Home Depot yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 1,04 poin, atau 0,05 persen, menjadi berakhir pada 2,160.77, dengan sektor bahan memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi dan saham perawatan kesehatan yang turun tertinggi.

Indeks Nasdaq turun 9,17 poin, atau 0,17 persen, menjadi ditutup pada 5,306.85.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati data pekerjaan AS, yang jika semakin memperkuat kesempatan kenaikan suku bunga AS, maka akan menekan bursa Wall Street. Bursa juga akan mencermati harga minyak mentah.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here