Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Tertekan Profit Taking

353

Harga minyak turun pada perdagangan Selasa di sesi Asia tertekan profit taking, namun tetap berada di dekat tertinggi satu tahun yang dipicu menguatnya harapan pemotongan produksi oleh produsen OPEC, dan pedagang mengatakan prospek harga tetap bullish karena kepercayaan di pasar minyak mentah naik.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) minyak mentah berjangka berada di $ 51,28 per barel, turun 7 sen atau 14 persen dari penutupan terakhir,  tetapi juga dekat dengan posisi hari Senin $ 51,60 per barel yang tinggi.

Harga minyak mentah patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 53,07 per barel, turun 7 sen atau 13 persen dari penutupan sebelumnya, tidak jauh dari posisi Senin di $ 53,73 per barel yang tinggi.

Harga minyak melonjak sebanyak 3 persen pada Senin, dengan Brent mencapai tinggi satu tahun, setelah Rusia mengatakan siap untuk bergabung dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dalam mengendalikan produksi minyak mentah.

“Minyak naik ke tertinggi satu tahun pada optimisme tentang kesepakatan masa depan antara OPEC dan produsen utama untuk membatasi produksi,” kata ANZ Bank, Selasa.

Carsten Fritsch dari Jerman Commerzbank mengatakan bahwa “harapan pemotongan produksi OPEC pasti memainkan peran” dalam kenaikan harga terbaru dari pasar berjangka, di mana volume besar posisi panjang baru telah dibangun sebagai pasar menjadi semakin percaya diri tentang meningkatnya minyak harga.

Namun nada hatihati masih terdengar di pasar. Fritsch mengatakan ia memiliki “keraguan signifikan apakah target pengurangan produksi akan benar-benar dipenuhi” sebagai persaingan antara anggota OPEC, yang berjuang agresif untuk pangsa pasar global, bisa mencegah kesepakatan yang efektif.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya berpotensi lemah dengan aksi profit taking setelah harga naik tinggi dan penguatan dolar AS. Namun jika sentimen optimisme pembekuan produksi OPEC menguat akan mengangkat harga kembali. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 50,80-$ 50,30, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,80-$ 52,30.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here