Samsung Hentikan Lagi Penjualan Galaxy Note 7, Sahamnya Anjlok 8 Persen

473

Samsung Electronics Co menghentikan penjualan smartphone Galaxy Note 7 dan meminta konsumen untuk berhenti menggunakan yang mereka sudah dibeli. Hal ini menjadi pukulan lanjutan bagi perusahaan terbesar Korea Selatan ini setelah menghadai krisis meledaknya baterai. Saham Samsung anjlok akibat berita ini.

Samsung telah menarik kembali Note 7 sekali dan langkah terbaru muncul setelah pelanggan melaporkan bahwa telepon pengganti juga terbakar. Ini menimbulkan prospek penarikan kedua dan bahkan mungkin memaksa Samsung untuk menghentikan seluruh generasi smartphone Note, salah satu dari dua saluran telepon yang paling penting, sebagai kemunduran parah dalam persaingan dengan Apple Inc dan lainnya.

Krisis telah membuat Samsung bersegera untuk mencari tahu penyebab kebakaran baterai dan untuk menjelaskan bagaimana sebuah perusahaan yang dikenal karena keahlian manufaktur bisa gagal mengatasi cacat produk parah dua kali. Samsung awalnya menyalahkan satu pemasok baterai untuk masalah dan beralih ke perusahaan alternatif, tetapi sekarang menyelidiki masalah ini lagi.

Saham Samsung anjlok sebanyak 7,3 persen, penurunan intraday terbesar dalam sebulan. Dan berakhir anjlok 8 persen. Perusahaan ini telah mengembangkan kompetisi untuk pelanggan yang berbelanja untuk smartphone premium saat mereka menuju ke musim belanja liburan. Apple Inc baru saja memperkenalkan iPhone 7 dan Google keluar dengan smartphone Pixel, yang berjalan pada perangkat lunak Android yang sama dengan perangkat Samsung.

Pengumuman Samsung datang setelah konsumen melaporkan masalah dengan ponsel yang seharusnya aman di AS dan China, dan operator nirkabel seperti AT & T Inc dan Australia Telstra Corp menghentikan penjualan. Dalam satu kasus, penerbangan Southwest Airlines Co dari Louisville, Kentucky, dievakuasi karena Note 7 pengganti mulai menyebar asap dan membakar lantai karpet.

Regulator di Korea dan AS juga meminta Samsung untuk menghentikan penjualan atau menukar ponsel. “Karena masalah keamanan yang sedang berlangsung terkait dengan ponsel Galaxy Note 7, adalah langkah yang tepat bagi Samsung untuk menangguhkan penjualan dan menukar semua Galaxy Note 7,” kata Elliot Kaye, Ketua Komisi Keamanan Produk Konsumen AS. Samsung mengatakan Selasa bekerja sama dengan regulator pada uji coba.

Penghentian penjualan menyebar secara global. Sebagian besar perusahaan website e-commerce Tiongkok, termasuk JD.com dan Alibaba Group Holding Ltd’s Tmall.com, mencabut Note 7 dari penjualan pada hari Selasa.

Tanggung jawab untuk memimpin perusahaan melalui krisis telah jatuh ke Jay Y. Lee, wakil ketua dan pewaris di konglomerat terbesar Korea. Ayahnya dan kepala keluarga Lee Kun-hee, yang tetap ketua, telah dirawat di rumah sakit selama lebih dari dua tahun setelah serangan jantung. Unit telepon dijalankan oleh D.J. Koh, yang mengambil alih pada bulan Desember.

Note 7 memulai debutnya untuk mendapat sambutan hangat pada bulan Agustus, tetapi pujian berbalik kecaman dalam seminggu saat ponsel meledak dan gambar dari handset hangus mulai muncul di media sosial. Samsung mengumumkan penarikan awal di Korea pada 2 September, mengingat pengiriman awal dari 2,5 juta ponsel dan kemudian menggantinya dengan apa yang dikatakan perangkat aman. Cacat tersebut dikaitkan dengan pemasok baterai primer, yang diidentifikasi sebagai afiliasi Samsung SDI Co. Semua ponsel baru akan memiliki baterai dari produsen lain.

Perusahaan belum mengatakan berapa banyak ponsel baru atau penggantian ponsel akan terpengaruh dengan menghentikan penjualan terbaru. Analis memperkirakan bahwa recall asli akan memerlukan biaya antara $ 1 miliar hingga $ 2 miliar, namun angka itu sekarang pasti naik.

Dampak kejadian ini dapat menyebar ke pemasok untuk Samsung dan para pesaingnya. Pada hari Selasa, saham teknologi memiliki penurunan terbesar sebagai kelompok dalam indeks MSCI Asia Pacific, dengan keuntungan dibagi antara pemasok untuk Samsung dan Apple. Di Taiwan, saham Radiant Opto-Electronics Corp, pemasok Samsung, anjlok sebanyak 8,4 persen sementara HannsTouch Solusi Inc kehilangan 9,8 persen. Di antara pembuat komponen iPhone, Alps Electric Co dan TDK Corp melonjak lebih dari 1,4 persen di Tokyo, dan Jepang Display Inc naik 3,5 persen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here