Dibutuhkan $ 1,7 Triliun Untuk Mengatasi Kredit Macet Bank Tiongkok

549

Meningkatnya tingkat utang akan memperburuk profil kredit dari 200 perusahaan top Tiongkok tahun ini, membutuhkan bank negara untuk dana modal sebesar $ 1,7 triliun untuk menutupi lonjakan kemungkinan kredit macet, S & P Global mengatakan dalam laporan Selasa.

Studi ini melihat sedikit ruang untuk perbaikan pada tahun 2017 di tengah memburuknya leverage dan kelebihan kapasitas di hampir semua sektor.

Utang telah muncul sebagai salah satu tantangan terbesar Tiongkok, dengan beban utang negara meningkat menjadi 250 persen dari produk domestik bruto (PDB). Pertumbuhan kredit yang berlebihan adalah sinyal peningkatan risiko dari krisis perbankan di tiga tahun ke depan, Bank of International Settlements (BIS) memperingatkan baru-baru ini.

Tujuh puluh persen dari perusahaan yang dikuasai negara dalam survei S & P, dan mereka menyumbang sebesar US $ 2,8 triliun, atau 90 persen dari total utang responden.

S & P memperkirakan rasio kredit masalah di bank-bank Tiongkok sudah di 5,6 persen pada akhir 2015. Dalam skenario penurunan pertumbuhan kredit berlanjut, yang bisa memperburuk ke 11 hingga 17 persen.

Dalam situasi seperti ini, bank akan membutuhkan sebanyak $ 1,7 triliun pada rekapitalisasi pada tahun 2020, S & P memperkirakan. Bahkan di bawah skenario kasus dasar, mereka akan membutuhkan $ 500 miliar.

Hal ini dibandingkan dengan pembersihan utang bank besar terakhir Tiongkok sekitar dua dekade lalu, ketika diperkirakan 4 triliun yuan ($ 600.000.000.000) dihabiskan untuk restrukturisasi pada akhir 2005, menurut laporan untuk ekonomi thinktank Perancis CEPII.

S & P memperkirakan Beijing akan terus memungkinkan pertumbuhan kredit yang pesat selama 12-18 bulan ke depan sebelum mencoba untuk mengendalikan, menyiratkan risiko akan meningkat dalam satu sampai dua tahun.

IMF telah memperingatkan pertumbuhan kredit Tiongkok tidak berkelanjutan, dengan perusahaan memiliki utang $ 18 triliun, setara dengan sekitar 169 persen dari PDB.

Bank-bank Tiongkok memiliki kredit bermasalah sudah hampir 2 persen, tertinggi sejak krisis keuangan global pada tahun 2009, menurut China Banking Regulatory Commission (CBRC).

Tetapi beberapa analis percaya rasio bisa setinggi antara 15 hingga 35 persen, karena banyak bank yang lambat untuk mengenali kredit bermasalah, dan sebagai pemberi pinjaman datang di bawah tekanan politik dari pemerintah daerah untuk menggeser kredit macet untuk mencegah kehilangan pekerjaan dan default.

Pada hari Senin, Beijing mengumumkan serangkaian pedoman yang bertujuan untuk memotong tingkat utang perusahaan. Langkah-langkah termasuk mendorong merger dan akuisisi, kebangkrutan, swap debt-to-equity dan sekuritisasi utang untuk meningkatkan alokasi kredit dan menghentikan pemborosan dalam perekonomian.

Moody Investors Service mengatakan pada hari Selasa bahwa langkah tersebut akan mendistribusikan beban utang, tapi bahwa leverage ekonomi yang luas tidak akan langsung berkurang.

Mempersulit upaya untuk membersihkan utang dan mengubur perusahaan “zombie”, Beijing semakin bergantung pada perusahaan-perusahaan negara untuk menghasilkan pertumbuhan ekonomi, meskipun inefisiensi mereka, sebagai investasi swasta mendingin ke rekor terendah.

Sebuah survei Reuters baru-baru ini menunjukkan keuntungan pada kira-kira seperempat dari perusahaan Tiongkok yang terlalu rendah pada semester pertama tahun ini untuk menutupi kewajiban pembayaran utang mereka, sebagai laba melemah dan beban pinjaman meningkat.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here