Harga Minyak Mentah Merosot Terpengaruh Pesimisme Penurunan Produksi

600

Harga minyak mentah berjangka jatuh pada akhir perdagangan Rabu dinihari, mundur dari tertinggi satu tahun, pada respon pesimis terkait upaya OPEC untuk untuk memangkas produksi dan penguatan dollar AS.

Minyak mentah berjangka AS berakhir turun 56 sen, atau 1,1 persen, pada $ 50,79 per barel, setelah ditutup pada Senin di $ 51,35, level tertinggi sejak 15 Juli 2015.

Minyak mentah berjangka kontrak Desember Brent turun 78 sen, atau 1,5 persen, pada $ 52,36 per barel, lebih dari penurunan satu dolar dari posisi Senin satu tahun intraday tinggi $ 53,73.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Selasa bahwa meskipun pemotongan produksi menjadi “kemungkinan yang lebih besar,” pasar tidak mungkin untuk menyeimbangkan pada tahun 2017.

“Produksi yang lebih tinggi dari Libya, Nigeria dan Irak mengurangi kemungkinan kesepakatan menyeimbangkan pasar minyak pada 2017,” kata bank AS, dan menambahkan bahwa bahkan jika produsen OPEC dan Rusia melaksanakan pemotongan yang ketat, harga yang lebih tinggi akan memungkinkan pengebor shale AS untuk meningkatkan produksi.

Sementara Igor Sechin, eksekutif minyak yang paling berpengaruh Rusia dan kepala Rosneft, kepada Reuters dalam sebuah wawancara perusahaannya tidak akan memotong atau membekukan produksi minyak sebagai bagian dari perjanjian yang mungkin dengan OPEC.

Sehari sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan hanya pembekuan produksi atau bahkan memotong produksi kemungkinan besar sebagai keputusan yang tepat untuk menjaga stabilitas sektor energi. Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan dasar skenario untuk Rusia akan meninggalkan arus produksi tidak berubah.

Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo mengatakan kesepakatan untuk membekukan produksi minyak cenderung untuk ditinjau setelah enam bulan. OPEC tidak tertarik atau menargetkan harga minyak tertentu, Barkindo mengatakan pada hari Selasa.

Analis khawatir bahwa jika harga minyak mentah mempertahankan momentum ke atas mereka baru-baru ini, produksi minyak serpih AS, yang berkurang tahun ini dengan harga serendah hampir $ 26 per barel, akan mulai meningkat lagi.

Menambah hambatan pada minyak, dolar menguat ke level tertinggi dalam 11 minggu, terangkat oleh meningkatnya ekspektasi bahwa Federal Reserve bisa menaikkan suku bunga AS pada akhir tahun ini.

Harga minyak melonjak sebanyak 3 persen pada Senin, setelah Rusia dan Arab Saudi keduanya mengatakan kesepakatan antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan anggota non-OPEC seperti Rusia dalam mengendalikan produksi minyak mentah memungkinkan.

Pasokan minyak dunia bisa jatuh ke garis yang lebih cepat dengan permintaan jika OPEC dan Rusia setuju untuk memotong lebih tinggi dalam produksi, tetapi tidak jelas seberapa cepat ini mungkin terjadi, Badan Energi Internasional mengatakan pada hari Selasa.

Pejabat industri minyak global di Istanbul untuk Konferensi Energi Dunia mengeluarkan laporan tentang pemotongan produksi direncanakan pertama OPEC dalam delapan tahun.

Para menteri energi Arab Saudi dan Rusia berniat untuk mengadakan konsultasi lebih lanjut di Riyadh setelah pertemuan Istanbul, kata kementerian energi Saudi dalam sebuah pernyataan.

OPEC, dengan anggota kelompok Arab Saudi dengan produsen minyak besar seperti Iran, Irak, Libya, Kuwait, dan Nigeria dan Venezuela, bertujuan untuk memotong 700.000 barel per hari dari produksi, membawa produksi ke 32,5-33 juta bph pada pertemuan kebijakan berikutnya di Wina pada 30 November

OPEC telah meminta produsen non-OPEC selain Rusia untuk berkontribusi, meskipun Amerika Serikat, produsen minyak No 1 di dunia, tidak akan menjadi bagian dari rencana.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya berpotensi lemah dengan penguatan dolar AS. Namun jika sentimen optimisme pembekuan produksi OPEC menguat akan mengangkat harga kembali. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 50,30-$ 49,80, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,30-$ 51,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here