Tingkat Pengangguran Korea Selatan September Meningkat

561

Tingkat pengangguran Korea Selatan naik pada bulan September dari tahun sebelumnya terutama disebabkan perlambatan berlarut-larut di sektor manufaktur dan ekspor, sebuah laporan pemerintah menunjukkan Rabu (12/10).

Tingkat pengangguran di ekonomi terbesar keempat di Asia mencapai 3,6 persen bulan lalu, dibandingkan dengan 3,2 persen dihitung setahun sebelumnya, menurut laporan yang disusun oleh Statistik Korea. Ini menandai tingkat tertinggi untuk bulan September di 11 tahun.

Jumlah orang yang dipekerjakan mencapai 26,5 juta pada bulan September, naik 267.000 dari tahun sebelumnya, dengan kenaikan bulanan turun tajam dari bulan sebelumnya 387.000.

Tingkat pengangguran untuk orang-orang muda, berusia antara 15 hingga 29 tahun, mencapai 9,4 persen bulan lalu, naik sedikit dari bulan Juli 9,3 persen. Hal ini juga mencapai tingkat tertinggi untuk September sejak badan statistik mulai mengumpulkan data tersebut pada tahun 1999.

Laporan mengaitkan angka rekor tingkat pengangguran untuk bulan September dengan sektor manufaktur lesu, yang telah memainkan peran besar dalam pekerjaan selama beberapa dekade.

Jumlah orang yang dipekerjakan oleh perusahaan manufaktur turun 71.000 bulan lalu, memperpanjang penurunan untuk tiga bulan berturut-turut.

Sektor manufaktur merekrut pegawai baru sekitar 150.000 orang setiap bulan sepanjang tahun lalu, namun angka itu jatuh ke 20.000 pada bulan Juni. Hasil ini membukukan pertumbuhan negatif pada bulan Juli untuk pertama kalinya dalam 49 bulan. Perusahaan mengurangi tenaga kerja mereka dengan 59.000 pada bulan Juli dan 70.000 di bulan Agustus.

“Korea Selatan adalah negara berbasis manufaktur, dan industri manufaktur terkait erat dengan ekspor negara itu,” kata Sim Won-bo, kepala divisi statistik ketenagakerjaan badan.

“Perlambatan ekonomi dan perdagangan global menyeret ekspor dan kemampuan kerja sektor manufaktur pada saat yang sama.”

Ekonomi terbesar keempat di Asia ini melihat ekspornya menurun 5,9 persen bulan lalu, mundur dari keuntungan 2,6 persen pada Agustus, setelah 19 bulan berturut-turut pertumbuhan negatif.

Dia mengatakan upaya restrukturisasi perusahaan, terutama dalam industri galangan kapal dan pengiriman, juga mempengaruhi penurunan pekerjaan manufaktur.

Badan itu mengatakan penurunan bulanan juga dipimpin oleh sektor konstruksi dan grosir.

Pembangun lokal menyewa tambahan 41.000 orang bulan lalu dari tahun lalu, turun dari kenaikan dari 71.000 pada bulan Agustus, sementara perusahaan grosir dan eceran mempekerjakan 88.000 lebih pekerja, dibandingkan dengan bulan sebelumnya 141.000 dalam persiapan untuk liburan panen Chuseok.

Kementerian keuangan mengatakan pasar kerja lokal akan menghadapi tekanan intensif penurunan dalam beberapa bulan mendatang di tengah pemogokan berkepanjangan di produsen mobil utama, termasuk pemimpin industri Hyundai Motor Co, dan pemogokan oleh serikat pengemudi truk kargo.

“Sektor manufaktur akan terus berjuang dengan restrukturisasi dan pemogokan terus, dengan pelaksanaan undang-undang anti-korupsi,” katanya. “Pemerintah akan mengambil semua-langkah-langkah fiskal untuk menopang perekonomian dan menghidupkan kembali kepercayaan konsumsi, investasi dan ekspor.”

Hukum anti-korupsi, yang mulai berlaku akhir bulan lalu untuk mengontrol setiap pertemuan orang-ke-orang dari pejabat pemerintah, guru dan wartawan, dikhawatirkan menyakiti sebagian besar konsumsi swasta dan kegiatan ekonomi.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here