Bursa Eropa 13 Oktober Bergerak Lemah Merespon Risalah The Fed dan Penurunan Ekspor Tiongkok

468

Bursa Saham Eropa diperdagangkan lebih rendah di awal perdagangan Kamis 913/10) setelah risalah dari pertemuan September Federal Reserve AS menaikkan ekspektasi kenaikan suku bunga Desember dan data perdagangan China yang lemah membebani sentimen investor.

Indeks FTSE berada pada 6.969,36, turun -54,65 poin atau -0,78%

Indeks DAX berada pada 10.384,35, turun -138,72 poin atau -1,32%

Indeks CAC berada pada 4.390,93, turun -61,31 poin atau -1,38%

Indeks IBEX 35 berada pada 8.583,00, turun -103,50 poin atau -1,19%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 1,1 persen.

Meskipun tidak menaikkan suku bunga pada bulan September, risalah Fed pada hari Rabu menunjukkan bahwa tiga anggota Komite Pasar Terbuka Federal berbeda pendapat dan menyerukan kenaikan suku bunga.

Mereka yang mendukung kenaikan karena khawatir menunggu terlalu lama akan mendorong negara itu ke dalam resesi.

Lihat : Risalah Pertemuan The Fed AS Memberikan Sinyal Dovish Kenaikan Suku Bunga Waktu Dekat

Pasar sebagian besar mengantisipasi Fed untuk menaikkan suku bunga akhir tahun ini, dengan harga Fed berjangka dalam probabilitas lebih dari 65 persen untuk kenaikan pada bulan Desember, tapi hanya 20 persen untuk November, menurut RBS.

Saham komoditas berada di bawah tekanan karena sejumlah faktor. Sentimen investor telah tertekan oleh penurunan harga minyak setelah OPEC melaporkan bahwa produksi minyak naik pada bulan September ke level tertinggi dalam delapan tahun, meskipun kelompok minyak berencana untuk memangkas produksi. Sektor minyak dan gas diperdagangkan lebih rendah sebagai hasilnya. Saham Tullow Oil adalah pengecualian dengan saham diperdagangkan di zona positif setelah Morgan Stanley menaikkan proyeksi pada saham.

Dan dalam perdagangan Asia, data menunjukkan ekspor Tiongkok anjlok hampir 10 persen tahun-ke-tahun dalam dolar, dan impor mencelupkan 1,9 persen dari tahun sebelumnya.

Ini menyeret saham sumber daya dasar dengan saham BHP Billiton dan saham Rio Tinto merasakan tekanan ekstra setelah Citigroup memangkas prospek pada kedua saham dari “netral” untuk “menjual”.

Sementara itu, saham Unilever berada di zona merah meskipun perusahaan melaporkan kenaikan 3,2 persen dalam penjualan pada kuartal ketiga. Sentimen negatif terhadap saham datang sebagai Tesco, jaringan supermarket terbesar di Inggris, menarik sejumlah produk Unilever dari situsnya karena kenaikan harga. Saham Tesco juga melemah tajam.

Penurunan peringkat dan upgrade broker juga mengubah saham. Standard Life turun hampir 4 persen setelah Barclays menurunkan target harga untuk saham. perusahaan keamanan U.K. G4S adalah di dekat bagian atas dari STOXX 600 setelah RBC menaikkan target harga.

Bank-bank Italia juga kembali fokus bagi investor. Unicredit diperdagangkan lebih rendah setelah menjual 20 persen saham di FinecoBank bisnis broker online dalam sebuah langkah yang mengangkat € 552.000.000 ($ 618.000.000).

Sementara itu, dana penyelamatan Bank Italia berkomitmen untuk berinvestasi hingga 1,6 miliar euro pada Banca Monte dei Paschi di Siena untuk membantu dengan sekuritisasi kredit macet di pemberi pinjaman bermasalah.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA, yang diindikasikan terjadi peningkatan. Jika terealisir akan menekan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah jika harga minyak mentah terealisir menurun.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here