China Menjual Cadangan Dollarnya, Euro Sesi Amerika Berhasil Kuat

604

Di tengah perdagangan forex sesi Amerika  hari Kamis (13/10) kurs euro yang bergerak lemah di kubangan terendah dalam 12 pekan pada sesi Asia berhasil rebound setelah pemerintah China melaporkan buruknya kinerja perdagangan luar negeri periode bulan September.

Pemerintah Tiongkok umumkan ekspor dan impor negeri tersebut alami penurunan yang drastis dibawah ekspektasi penurunan sehingga membuat surplus dagang negara tersebut merosot. Sentimen ini membuat pemerintah menjual puluhan miliar cadangan dollar mereka demi menekan para spekulan, dan akhirnya dollar yang miliki kekuatan dari sentimen kenaikan Fed rate terkoreksi kembali.

Pergerakan kurs euro  sesi Amerika (14:40:35 GMT) menguat terhadap dollar AS,  setelah  dibuka lebih rendah   dari perdagangan sebelumnya pada   1.1005  di   awal   perdagangan sesi Asia  (00.00 GMT),  kurs  Euro alami  kenaikan 29 pips   dan kini  bergulir   pada 1.1034.

Untuk perdagangan selanjutnya hingga penutupan perdagangan sesi Amerika yang berakhir besok pagi, analyst Vibiz Research Center memperkirakan pair EURUSD akan naik ke kisaran   1.1041 – 1.1065. Dan jika terjadi koreksi maka pair akan turun lagi  menuju  kisaran 1.0982-1.0958.

Joel/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here