Impor Batubara Tiongkok September Meningkat 15 Persen

415

Impor batubara Tiongkok melonjak 15 persen selama sembilan bulan pertama tahun ini, dengan tambang lokal terpaksa menutup, pasokan terganggu dan pabrik baja menggenjot produksi.

Perputaran mengejutkan impor Tiongkok telah membantu mendorong naiknya harga batubara kokas selama tiga bulan terakhir, sementara batubara termal, digunakan di pembangkit listrik, naik lebih dari 50 persen tahun ini.

Tiongkok adalah pembeli terbesar batubara Australia setelah Jepang.

Seorang juru bicara China Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional, Zhao Chenxi, mengatakan harga batubara bergelombang dan impor yang lebih tinggi adalah karena langkah pemerintah untuk mengurangi produksi dalam negeri.

“Kami telah melihat peningkatan besar dalam pasokan dan permintaan hubungan,” kata Zhao konferensi pers di Beijing, Kamis.

“Semua departemen pemerintah dan penambang batubara telah bergerak secara aktif untuk mengurangi kapasitas batubara. Mereka telah mencapai kemajuan yang signifikan.”

Zhao mengatakan, Tiongkok telah mengurangi produksi dalam negeri sebesar 10 persen selama delapan bulan pertama tahun ini dan menunjukkan kenaikan harga.

Angka dari Biro Statistik Nasional dirilis pada Kamis menunjukkan Tiongkok mengimpor hampir 25 juta ton batubara pada bulan September, naik 15 persen dari bulan yang sama tahun lalu.

Selama sembilan bulan pertama dari impor batubara tahun juga naik 15 persen menjadi 180 juta ton.

Sedangkan impor batubara telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir, mereka masih membuat hanya sekitar 10 persen dari konsumsi batu bara Tiongkok secara keseluruhan.

Zhao dari NDRC mengatakan faktor lain yang membantu harga batubara thermal adalah permintaan yang lebih besar untuk listrik selama lebih panas dari musim panas normal dan penurunan di pembangkit listrik tenaga air.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang


 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here