Pertumbuhan Ekonomi Q3 Singapura Menyusut

443

Ekonomi Singapura tumbuh sedikit 0,6 persen pada Juli-September dibandingkan dengan tahun lalu, menurut perkiraan dari Departemen Perdagangan dan Industri (MTI), Jumat (14/10).

Hasil ini adalah penurunan tajam dari perkiraan ekonom pada pertumbuhan 1,7 persen.

singapore-gdp-growth-annual

Dibandingkan dengan triwulan sebelumnya, perekonomian menyusut 4,1 persen, yang menunjukkan lebih buruk dari perkiraan ekonom untuk pertumbuhan nol persen.

singapore-gdp-growth

Menteri Perdagangan dan Industri Singapura Lim Hng Kiang memperingatkan awal pekan ini bahwa ekonomi Singapura bisa melihat beberapa kuartal pertumbuhan negatif.

Pemerintah pada bulan Agustus mencukur proyeksi pertumbuhan 2016 antara 1 hingga 2 persen dari proyeksi sebelumnya sebesar 1 hingga 3 persen.

Perkiraan sebelumnya memperhitungkan data account dari dua bulan pertama kuartal – statistik akhir yang akan keluar bulan depan.

Data keluar pada Jumat menunjukkan bahwa manufaktur dan jasa yang paling utama menyeret pada pertumbuhan.

Sektor manufaktur, yang membuat seperlima dari ekonomi, menyusut 1,1 persen pada kuartal ketiga dari tahun lalu karena penurunan di bidang teknik transportasi, manufaktur biomedis dan manufaktur umum.

Produksi sektor anjlok 17,4 persen pada kuartal dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya. Ini adalah pengembalian tajam dari ekspansi persen 2,1 per kuartal sebelumnya.

Sementara itu, sektor jasa yang membuat dua-pertiga dari ekonomi – mencatat 0,1 persen kontraksi, dibandingkan dengan 1,2 persen pertumbuhan pada kuartal sebelumnya. Pertumbuhan dibebani terutama oleh sektor perdagangan grosir dan eceran.

Industri konstruksi adalah satu-satunya yang produksinya mendekati naik, tumbuh 2,5 persen dari 2,6 persen pada kuartal sebelumnya.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here