Awal Bursa Eropa 17 Oktober Bergerak Negatif Terpicu Kekuatiran Investor

323

Pasar saham Eropa bergerak lebih rendah di awal perdagangan Senin (17/10) terpicu penguatan dollar AS yang dikuatirkan investor dapat memperkuat kenaikan suku bunga AS bulan Desember dan kewaspadaan investor menjelang laporan pendapatan, data ekonomi dan pertemuan Bank Sentral Eropa (ECB) akhir pekan ini.

Indeks FTSE berada pada 6.976,23, turun -37,32 poin atau -0,53%

Indeks DAX berada pada 10.550,31, turun -30,07 poin atau -0,28%

Indeks CAC berada pada 4.460,87, turun -10,05 poin atau -0,22%

Indeks IBEX 35 berada pada 8.760,80, turun -7,10 poin atau -0,08%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 0,41 persen dengan semua bursa utama di wilayah negatif.

Saham Eropa mengikuti nada hati-hati di Asia karena para pedagang mempertimbangkan keputusan kebijakan masa depan oleh bank sentral utama. Dalam pidato pada hari Jumat, Federal Reserve Ketua Janet Yellen mengatakan pembuat kebijakan mungkin ingin mempertimbangkan manfaat dari “ekonomi tekanan tinggi” dan membiarkan inflasi terus meningkat.

Lihat : Benarkah Pidato Yellen Mensinyalkan Penundaan Kenaikan Suku Bunga Desember?

Ini membantu kenaikan dolar terhadap sekeranjang mata uang utama pada hari Senin, menyentuh level tertinggi sejak Maret sebelum mengurangi beberapa keuntungan, sementara imbal hasil 30-tahun Treasury AS mencapai tertinggi empat bulan.

Beberapa analis menyarankan bahwa komentar Yellen bisa menyarankan pelonggaran untuk kebijakan moneter lagi, tetapi yang lain mengatakan bahwa kenaikan suku bunga Desember masih kuat didukung penjualan ritel positif dan data ketenagakerjaan dari AS dalam beberapa pekan terakhir,

Investor juga akan melihat ke depan untuk pertemuan ECB pada hari Kamis dengan harapan bahwa Presiden Mario Draghi bisa memberikan beberapa petunjuk mengenai apakah bank sentral akan memperpanjang program pelonggaran kuantitatif yang ditetapkan untuk berakhir Maret 2017.

Sementara itu, sektor perbankan adalah fokus setelah pemegang saham menyetujui merger antara Italia Banco Popolare dan Banca Popolare di Milano (BPM) pada hari Sabtu. Saham BPM lebih rendah sementara Banco Popolare melonjak lebih dari 4 persen. Bank Italia lainnya mendapat dorongan di tengah harapan bahwa kesepakatan ini akan membantu sektor secara keseluruhan.

Saham Deutsche Bank yang sedikit lebih rendah dengan masih tetap hati-hati sebagai pemberi pinjaman belum menyelesaikan sengketa dengan Departemen Kehakiman AS (DOJ) yang bisa dikenakan biaya denda sekitar $ 14 miliar.

Dalam berita saham individu lain, saham Peugeot berada di wilayah negatif setelah radio France Info melaporkan bahwa produsen mobil berencana untuk memotong lebih dari 2.000 pekerjaan tahun depan.

Saham perusahaan pendidikan Pearson turun tajam setelah melaporkan penurunan 7 persen dalam penjualan organik sembilan bulan, yang lebih buruk dari yang diharapkan pasar.

Pengecer pakaian Swedia H & M mengatakan penjualan grup pada bulan September meningkat sebesar 1 persen dengan cuaca hangat memiliki dampak negatif. Saham H & M lebih rendah.

Sore nanti akan dirilis data inflasi zona Eropa yang diindikasikan meningkat. Jika hasil ini terealisir akan menguatkan bursa Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak positif data inflasi terealisir meningkat. Juga akan mencermati pidato Presiden ECB, pergerakan bursa Wall Street dan harga minyak mentah

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here