Benarkah Pidato Yellen Mensinyalkan Penundaan Kenaikan Suku Bunga Desember?

560

Dalam pidato pada hari Jumat (14/10) untuk  Federal Reserve Bank of Boston’s Economic Conference, Ketua Fed Janet Yellen menyatakan mungkin bijaksana untuk menjalankan ekonomi “tekanan tinggi” (high pressure economy) dengan pasar tenaga kerja yang ketat untuk membalikkan beberapa efek negatif dari resesi besar.

Yellen mengatakan ekonomi mengecewakan mungkin memaksa ekonom untuk berpikir tentang ekonomi dengan cara baru.

Sebelum krisis, sebagian besar ekonom berpikir jumlah produksi barang dan jasa terutama didorong oleh pasokan, kata Yellen. “Kesimpulan ini layak untuk dipertimbangkan kembali mengingat kegagalan tingkat kegiatan ekonomi untuk kembali ke tren sebelum resesi di sebagian besar negara maju.”

Sambutan Yellen menyatakan setuju, setidaknya di beberapa bagian, dengan mantan Menteri Keuangan Larry Summers, yang mengatakan bahwa stagnasi sekuler, atau kurangnya permintaan, mendorong ke bawah pertumbuhan global.

Jika kita menganggap bahwa permintaan menahan proyeksi, “pertanyaan berikutnya adalah apakah ada kemungkinan untuk membalik efek merugikan sisi supply oleh sementara menjalankan ‘ekonomi-tekanan tinggi,’ dengan permintaan agregat yang kuat dan tenaga kerja yang ketat di pasar, “kata Yellen.

Quincy Krosby, analis pasar di Prudential Financial, seperti yang dilansir Reuters mengatakan pidato Yellen bisa dilihat sebagai menambahkan alasan lain untuk menunda menaikkan suku bunga pada bulan Desember.

Pada saat yang sama, Yellen mencatat sikap pelonggaran suku bunga “bisa memiliki biaya yang melebihi manfaat dengan meningkatkan risiko ketidakstabilan keuangan atau merongrong stabilitas harga.”

Strategi tetap sulit untuk dihitung, dan kebijakan lain mungkin lebih cocok untuk kerusakan yang ditujukan ke sisi penawaran ekonomi, ketua Fed tambahkan.

Sal Guatiere, ekonom senior di BMO Capital Markets, mengatakan Fed masih di jalur untuk menaikkan suku pada bulan Desember selama data ekonomi bekerja sama.

Yellen mengatakan ide ekonomi tekanan tinggi adalah salah satu pertanyaan bagi ekonom untuk dijawab.

Dia meletakkan beberapa pertanyaan lainnya, seperti apakah kenaikan terus-menerus di tingkat penghematan pribadi sejak krisis mungkin “sementara.”

Dan mendapatkan akar dari krisis keuangan, Yellen meminta profesi ekonomi untuk mempelajari apa yang dapat kebijakan suku bunga Fed dan pengawasan keuangan lakukan untuk mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan krisis di masa depan.

Dia juga meminta ekonom mencoba untuk memikirkan mengapa pengaruh kondisi pasar tenaga kerja pada inflasi tampaknya lemah daripada yang telah diperkirakan sebelum krisis keuangan.

Dan ketua Fed bertanya bagaimana bank sentral mungkin mempengaruhi ekspektasi publik terhadap inflasi ke depan.

Yellen mengatakan studi lebih lanjut diperlukan tentang bagaimana Fed bisa mempengaruhi ekspektasi suku bunga di masa depan dan inflasi.

Dia mengatakan proyeksi Fed yang akan mempertahankan suku bunga rendah, yang berlangsung dari 2011 sampai dengan 2014, mungkin diperlukan lagi, mengingat bahwa hal itu tetap tidak mungkin bahwa penurunan suku bunga jangka pendek saja akan menjadi respon yang memadai untuk resesi masa depan.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here