Optimisme Produsen Jepang Oktober Naik 2 Bulan Berturut

373

Kepercayaan produsen Jepang naik untuk bulan kedua berturut-turut ke level tertinggi setengah tahun pada bulan Oktober, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan, sementara sentimen di sektor jasa mencapai level terendah 3,5 tahun, menyoroti sifat yang tidak merata dari pemulihan ekonomi.

Reuters Tankan, yang sangat berkorelasi dengan survei kuartalan Bank of Japan Tankan, juga menemukan sentimen produsen diperkirakan untuk jatuh ke nol selama tiga bulan ke depan, meskipun non-produsen terlihat rebound.

Jajak pendapat bulanan dari 532 perusahaan besar dan menengah, 265 menanggapi, dilakukan antara 28 September-12 Oktober 2016

BOJ Tankan bulan ini menunjukkan suasana hati produsen besar Jepang tetap stabil pada kuartal ketiga meskipun sentimen sektor jasa memburuk ke level terendah dalam hampir dua tahun.

Indeks sentimen bagi produsen naik menjadi 10 dari 5 di September, didorong oleh industri bahan dan perusahaan pengolahan makanan, yang diuntungkan dari biaya impor yang lebih rendah yang berasal dari keuntungan dalam yen dan penurunan harga komoditas.

Hal itu diperkirakan memburuk ke nol pada bulan Januari.

“Kami telah berhasil mengamankan margin keuntungan dengan mempertahankan harga produk sementara biaya bahan bakar dan bahan baku telah menurun sejak tahun sebelum terakhir,” seorang manajer di sebuah perusahaan kimia mengatakan dalam survei, yang perusahaan menjawab secara anonim.

Eksportir mobil dan elektronik, di sisi lain, mengeluh bahwa kenaikan yen atas tingkat yang terlihat tahun lalu telah membebani keuntungan. Laporan sentimen mereka tetap datar.

Seorang pembuat peralatan transportasi mengatakan kondisi bisnis yang “tidak begitu baik” karena kenaikan yen, menurunnya permintaan di Amerika Utara, dan perlambatan di Tiongkok.

Indeks sektor jasa turun untuk bulan kedua berturut-turut pada 9 dari 14 pada bulan September, sebagai tanda mengkhawatirkan untuk konsumsi pribadi yang merupakan sekitar 60 persen dari perekonomian.

Indeks sektor jasa mencapai level terendah sejak Februari 2013, hanya dua bulan sebelum bank sentral meluncurkan kampanye stimulus yang agresif tapi sejauh tidak efektif untuk memacu kegiatan ekonomi dan inflasi hingga 2 persen.

Indeks sektor jasa terlihat memantul ke 22 pada bulan Januari.

Cuaca buruk merusak sentimen pengecer yang memburuk menjadi minus 16, angka terendah sejak Februari 2015, ketika mereka pulih dari efek kenaikan pajak penjualan.

“Penjualan telah stagnan karena topan yang melanda pada bulan Agustus dan September dan hujan berkepanjangan ,” seorang manajer dari sebuah bisnis ritel mengatakan dalam survei.

indeks sentimen mengurangi persentase perusahaan yang mengatakan kondisi miskin dibandingkan mereka yang berkata kondisi baik. Sejumlah positif berarti optimistis melebihi yang pesimistis.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here