Yuan Tiongkok Merosot Terendah 6 Tahun

520

Yuan Tiongkok melemah pada Senin (17/09) karena dolar AS menguat lagi, namun para pedagang ragu-ragu untuk membeli dollar AS di tengah kekhawatiran bank sentral mungkin mencoba untuk menghentikan penurunan mata uang Tiongkok.

Indeks dolar global, yang mengukur kekuatan dolar, naik, menyebabkan bank sentral Tiongkok untuk melemahkan tingkat bimbingan resmi untuk yuan ke posisi terendah enam tahun baru.

Didukung oleh data AS optimis pekan lalu, indeks dolar berdiri di 98,12 setelah menyentuh 98,158, tertinggi sejak 10 Maret.

Yuan spot diperdagangkan dalam kisaran tipis pada Senin pagi karena pasar diuji seberapa jauh bank sentral akan membiarkan mata uang Tiongkok melemah terhadap greenback, kata para pedagang.

“Pasar tidak panik seperti pagi ini, tapi kemauan untuk membeli dan menjual dolar AS oleh perusahaan adalah tenang. Beberapa investor menjual posisi panjang semalam mereka dalam dolar pada awal perdagangan,” kata seorang pedagang di sebuah bank asing di Shanghai.

Bank Rakyat Tiongkok menetapkan tingkat titik tengah di 6,7379 per dolar sebelum pasar terbuka, lebih lemah dari kurs tetap sebelumnya 6,7157.

Pasar spot dibuka di 6,7318 per dolar dan berpindah tangan pada 6,7329 pada tengah hari, 58 pips jauh dari akhir sesi penutupan sebelumnya dan 0,07 persen lebih kencang dari titik tengah.

“Saya berharap sekali tingkat menyentuh level 6,7350 per dolar, bank BUMN besar akan masuk dan menawarkan likuiditas dolar untuk menopang yuan,” kata pedagang.

Beberapa analis mengatakan gerakan jangka dekat yuan akan tergantung pada kinerja dolar di pasar global.

Meski kalah hampir 1 persen dari nilainya terhadap dolar, yuan menguat terhadap sekeranjang mata uang pada akhir pekan lalu. Beberapa mata uang komponen dalam keranjang telah jatuh tajam terhadap dolar.

Sata terbaru China Foreign Exchange Trade System (CFETS) menunjukkan bahwa indeks untuk nilai yuan berdasarkan perdagangan keranjang tertimbang pasar berdiri di 94,64 pada hari Jumat, naik 0,61 persen dari minggu sebelumnya.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here