Indikator Clinton Unggul Atas Trump : Indeks Saham Berjangka AS dan Peso Meksiko Menguat

588

Hillary Clinton unggul atas Donald Trump dalam debat presiden terakhir menjelang pemilu, demikian pernyataan analis dalam debat pagi tadi seperti yang dilansir CNBC.

Indeks saham berjangka AS memperoleh sedikit keuntungan selama perdebatan dan menambahkan beberapa poin untuk perdagangan dekat tertinggi sesi setelah akhir perdebatan, dengan futures Dow naik sekitar 45 poin pada 11:13, ET.

Peso Meksiko membalikkan kerugian perdagangan sekitar sepertiga persen lebih tinggi terhadap dolar AS setelah akhir perdebatan, dengan dolar AS mencapai terendah terhadap peso sejak September 8. Pasangan dolar-peso dicermati sebagai indikator di pasar terhadap persepsi hasil pemilu.

“Saya pikir pasar berpikir Trump mencetak beberapa poin di awal perdebatan. Saya pikir dia melakukannya dengan sangat baik dengan agenda konservatif, mungkin dia telah menangkap beberapa poin tetapi Hillary masih memimpin, “kata Ilya Feygin, managing director dan senior strategist di WallachBeth Capital.

Wall Street umumnya melihat kemenangan Hillary Clinton sebagai hal positif untuk pasar saham karena akan mewakili kelanjutan dari status quo. Namun, pasar akan kurang nyaman jika Demokrat juga menguasai Kongres, karena kemungkinan akan mengakibatkan pasar tidak ramah terhadap kebijakan pajak dan regulasi.

PredictIt.org menyatakan peluang untuk Clinton menang naik tipis menjadi 83 persen dari 80 persen selama perdebatan, tetapi sedikit berubah selama beberapa hari terakhir. Peluang untuk Trump menang semakin berkurang menjadi 19 persen dari 20 persen selama debat, menurut situs tersebut.

Peso Meksiko mencapai rekor terendah terhadap dolar AS pada akhir September sebagai jajak pendapat menunjukkan pengetatan antara Trump dan Clinton menjelang debat presiden pertama. Peso naik terhadap dolar selama debat pertama saat Clinton muncul untuk mendapatkan momentum melawan Trump, dan telah menguat terhadap dolar AS menuju ke debat kedua.

Trump telah menyerukan untuk membangun dinding di perbatasan Meksiko-AS dan mengatakan ia akan menarik AS dari North American Free Trade Agreement.

Selama perdebatan tadi, kandidat presiden dari Partai Republik menolak untuk berjanji ia akan “benar-benar menerima” hasil pemilu dan mengatakan ia akan melihat hasil “pada saat itu.”

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here