BOJ Kuroda Sinyalkan Penundaan Waktu Mencapai Target Inflasi

620

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan bank sentral mungkin mendorong kembali waktu untuk mencapai target inflasi pada review kebijakan suku bunga bulan ini, mengingat kelemahan mendasar dalam pertumbuhan harga.

Kuroda tidak menentukan bagaimana keterlambatan tersebut dapat mempengaruhi keputusan kebijakan BOJ, meskipun ia menekankan bahwa pembelian obligasi bank dapat diperlambat di masa depan jika imbal hasil obligasi 10-tahun jatuh jauh di bawah target sekitar nol persen.

Berbicara di parlemen pada hari Jumat (21/10), Kuroda mengatakan ia memperkirakan pertumbuhan ekonomi Jepang untuk dipercepat pada tahun fiskal berikutnya dari tahun sekarang sebagai prospek cerah untuk pertumbuhan global.

Tapi ia menyarankan bahwa kelemahan harga konsumen inti baru-baru ini, yang menandai bulan keenam pelemahan tahunan pada bulan Agustus, mungkin memaksa BOJ untuk memotong perkiraan inflasi di review proyeksi kuartalan pada pertemuan 31 Oktober-1 November.

“Mungkin ada beberapa modifikasi dengan perkiraan kami bahwa inflasi akan mencapai target 2 persen kami selama tahun fiskal 2017,” kata Kuroda.

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa BOJ akan sedikit memangkas proyeksi inflasi tahun fiskal berikutnya dalam tinjauan kuartalan, meskipun bank sentral terlihat menahan pelonggaran setelah hanya mengubah kerangka kebijakan pada bulan September.

BOJ telah berulang kali dipaksa untuk mendorong kembali waktu untuk mencapai target ambisius inflasi 2 persen karena turunnya harga minyak dan konsumsi lemah membebani harga keseluruhan.

Bank sentral bulan lalu mengalihkan sasaran kebijakan suku bunga dari perluasan basis moneter setelah pembelian aset besar gagal untuk menghasilkan inflasi berkelanjutan.

Di bawah skema “kontrol kurva yield” baru (YCC), sarana utama BOJ untuk pelonggaran moneter akan memperdalam suku bunga negatif dari saat ini dikurangi 0,1 persen, atau lebih rendah 10 tahun, target yield obligasi – sekarang ditetapkan pada sekitar nol persen.

Kuroda menegaskan bahwa BOJ dapat memperlambat laju pembelian obligasi dari 80 triliun yen ($ 769.000.000.000) per tahun selama itu dapat memenuhi target yield baru.

“Jika imbal hasil 10-tahun obligasi pemerintah jatuh jauh di bawah target kami sekitar nol persen, kita dapat memperlambat pembelian obligasi kami,” kata Kuroda.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here