Ekspor Jepang September Turun 12 Bulan Berturut; Surplus Perdagangan Meningkat

443

Ekspor Jepang turun untuk 12 bulan berturut-turut pada bulan September, hasil buruk satu tahun bagi perekonomian yang berjuang terhadap penguatan yen dan permintaan global yang lemah.

Pengiriman ke luar negeri turun 6,9 persen pada September dari tahun sebelumnya, Departemen Keuangan, melaporkan Senin (24/10).

Estimasi median ekonom yang disurvei Bloomberg menunjukkan penurunan 10,8 persen.

Impor jatuh 16,3 persen pada periode yang sama, menghasilkan surplus perdagangan ¥ 498,3 miliar (S $ 6,68 miliar).

japan-balance-of-trade

Perdana Menteri Shinzo Abe telah berjanji untuk memperluas ekonomi untuk ¥ 600 triliun pada tahun 2020, tapi dia mendapatkan sedikit bantuan dari ekspor. Bahkan, pengiriman bersih luar negeri dicukur 0,3 persentase poin dari pertumbuhan produk domestik bruto pada kuartal kedua.

Yen telah menguat sejak awal tahun ini, mendapatkan 16 persen, dan lemahnya permintaan global telah membuat keadaan menjadi lebih buruk. ekspor yang lemah dan mata uang yang kuat juga telah membuat perusahaan lebih enggan untuk berinvestasi dalam produksi dalam negeri, peracikan kesulitan menghidupkan kembali perekonomian.

Ekspor ke AS turun 8,7 persen dari tahun sebelumnya. Ekspor ke Uni Eropa naik 0,7 persen. Ekspor ke Tiongkok, mitra dagang terbesar Jepang, turun 10,6 persen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here