Pasokan Batubara Tiongkok Menurun, Tingkatkan Harga 5 Persen

685

Harga domestik batubara kokas, bahan baku penting untuk sektor baja, akan terus meningkat karena kekurangan pasokan, demikian ahli mengatakan seperti yang dilansir Global Times, Senin (24/10).

Namun para ahli juga memperingatkan bahwa dengan negara Tiongkok tampaknya siap untuk mengambil tindakan lebih untuk memerangi kelebihan kapasitas baja, permintaan pabrik baja untuk bahan baku mungkin akan jatuh.

Dari 11 hingga 20 Oktober, harga batubara kokas, bahan baku utama dalam pembuatan baja, naik 5,2 persen menjadi 893,8 yuan ($ 131,96) per ton dibandingkan dengan 10 hari sebelumnya, Biro Statistik Nasional (NBS) menyatakan Senin (24/10).

Harga kokas naik 3,9 persen menjadi 1,481.5 yuan per ton pada periode yang sama, juga dibandingkan dengan 10 hari sebelumnya, kata NBS.

“Beberapa pabrik kokas mengatakan pasokan batubara kokas cukup terbatas,” Jiang Haihui, seorang analis senior di berbasis di Shanghai SHZQ Futures, mengatakan kepada Global Times, Senin.

“Kekurangan pasokan terutama mengarah ke kenaikan harga baru-baru ini,” kata Jiang, mencatat bahwa kekurangan yang cenderung bertahan, berarti harga akan meningkat lebih lanjut.

Tambang batu bara dalam negeri, kecuali mereka yang memiliki persyaratan keselamatan yang spesifik, hanya bisa menghasilkan paling 276 hari setahun, batas yang bertujuan untuk memangkas produksi batubara dan memelihara perkembangan industri batubara, menurut sebuah pernyataan yang dipasang di situs the National Development and Reform Commission pada bulan Maret. Sebelumnya, tambang batu bara bisa menghasilkan 330 hari per tahun.

Dalam sembilan bulan pertama tahun 2016, produksi sektor batubara kokas Tiongkok turun 1,6 persen pada 331.740.000 ton, menurut data yang dirilis oleh NBS pada tanggal 19 Oktober.

“Permintaan pembuat baja domestik untuk batubara kokas masih meningkat. Mereka tidak ingin mengurangi atau menghentikan produksi karena mereka ingin mempertahankan pangsa pasar yang stabil untuk jangka panjang,” Wang Guoqing, direktur riset di Beijing Lange Steel Information Research Center, mengatakan kepada Global Times, Senin.

Dari 17 Oktober sampai Jumat, antara 100 pembuat baja kecil dan menengah dilacak oleh Beijing Lange, 89,65 persen yang beroperasi.

Prospek pasar secara keseluruhan tetap positif dalam waktu dekat sebagai pembuat baja masih mempertahankan tingkat produksi yang tinggi, sehingga mereka akan memiliki permintaan yang kuat untuk batubara kokas, kata Wang, mencatat bahwa pabrik kokas telah mendapat manfaat dari kenaikan harga baru-baru ini.

Namun, untuk jangka panjang, rencana Tiongkok untuk memotong kelebihan kapasitas baja berarti permintaan untuk bahan baku mungkin menurun, yang mungkin mendorong harga batubara kokas turun, kata Wang.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here