Tiga Bank Besar Singapura Hadapi Lonjakan Biaya Kredit Bermasalah

1202

Tiga bank terbesar di Singapura yang siap untuk melaporkan biaya penurunan nilai pinjaman (impairment) yang lebih tinggi karena melemahnya industri minyak dan gas dan margin bunga yang lebih lemah ketika mereka melaporkan laba kuartal ketiga.

DBS Group Holdings Ltd diperkirakan memimpin kenaikan biaya penurunan nilai kredit dari S $ 255.000.000 ($ 183.000.000) untuk periode ini, 43 persen melompat dari tahun sebelumnya, menurut Goldman Sachs Group Inc.

DBS, bank terbesar di Singapura dengan aset, dan Oversea-Chinese Banking Corp mungkin akan melaporkan penurunan laba kuartalan kedua berturut-turut, sementara United Overseas Bank Ltd dapat mengalami penurunan 10 persen, estimasi analis yang dikumpulkan oleh Bloomberg News menunjukkan.

Pemberi pinjaman ini menyisihkan lebih banyak uang untuk kerugian pinjaman terkait dengan industri minyak dan gas, yang telah tertekan oleh harga energi yang lebih rendah. Keuntungan bank juga telah datang di bawah tekanan dari melemahnya perekonomian domestik dan kemerosotan di Singapore interbank offered rate – salah satu tolok ukur untuk suku bunga lokal – untuk satu tahun rendah, yang telah menahan jumlah biaya pemberi pinjaman untuk kredit.

OCBC akan melaporkan hasil kuartal September pada 27 Oktober, diikuti sehari kemudian oleh UOB. DBS akan melaporkan pada 31 Oktober.

Laba bersih di DBS dan OCBC turun masing-masing 2,6 persen dan 2,2 persen, dari tahun sebelumnya sesuai dengan rata-rata estimasi enam analis yang dikumpulkan oleh Bloomberg. UOB dapat melaporkan penurunan 10 persen, menurut lima perkiraan.

Analis Goldman Sachs Melissa Kuang seperti yang dilansir Bloomberg, memperkirakan biaya penurunan nilai kredit OCBC meningkat 3,4 persen, sementara UOB melonjak hampir 7 persen, menurut laporan awal bulan ini. Munculnya lebih banyak kredit bermasalah yang berhubungan dengan minyak dan gas akan menyebabkan rasio buruk pinjaman pemberi pinjaman untuk “naik moderat,” kata Fitch Ratings dalam catatan terpisah. Namun, bank-bank  berada di posisi aman untuk menahan kemerosotan kualitas aset lebih lanjut karena “standar underwriting mereka disiplin dan buffer penyediaan sehat,” kata Fitch.

Perusahaan Singapura yang lebih terkait dengan industri minyak dan gas menghadapi kesulitan membayar utang karena permintaan untuk layanan mereka jatuh. SWISSCO Holdings Ltd, yang memasok kilang dan kapal untuk mendukung penjelajah minyak dan gas, mengisyaratkan pekan lalu bahwa ia mungkin default karena kegagalan untuk membayar bunga awal bulan ini. Perusahaan termasuk KS Energy Ltd dan AusGroup Ltd telah berusaha meminta kondisi pembayaran yang lebih lunak dari pemegang utang mereka.

Biaya untuk pinjaman minyak dan gas merosot tajam pada pendapatan bank pada kuartal kedua: Laba DBS turun 6 persen sebagai ketentuan untuk perusahaan energi-jasa bermasalah Swiber Holdings Ltd yang dibayangi keuntungan di bunga dan fee income, sementara OCBC, Bank terbesar kedua di Singapura , melaporkan 15 persen penurunan laba.

Sementara itu, biaya pinjaman telah merosot tahun ini karena dolar lokal diperkuat, menyebabkan tiga bulan Singapore tingkat antar bank yang ditawarkan jatuh 0,6 persen pada periode Juli-September.

Margin bunga bersih DBS, ukuran profitabilitas berdasarkan pendapatan bunga, dapat jatuh ke 1,75 persen pada kuartal ketiga, dari 1,78 persen tahun sebelumnya, Aakash Rawat, seorang analis di UBS Group AG di Singapura, mengatakan dalam sebuah laporan 13 Oktober. Margin OCBC ini mungkin menyusut 2 basis poin menjadi 1,64 persen, sedangkan UOB mungkin telah jatuh 13 poin ke 1,64 persen, Rawat memperkirakan.

Ekonomi lemah Singapura juga membebani pertumbuhan kredit, dengan total kredit di bank yang beroperasi di kota menurun 1,6 persen pada Agustus dari tahun lalu, menurut data awal dari Otoritas Moneter Singapura. Kontraksi itu sebagian besar di sektor termasuk lembaga keuangan dan manufaktur, sementara kredit konsumsi terus tumbuh, data menunjukkan.

Produk domestik bruto turun menjadi tahunan 4,1 persen pada kuartal ketiga dari tiga bulan sebelumnya, Departemen Perdagangan dan Industri mengatakan pada 14 Oktober. Kontraksi manufaktur pada tingkat tahunan sebesar 17,4 persen, yang terburuk secara kuartal yang mundur sejak kuartal ketiga 2012.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here