Apple Laporkan Penurunan Penjualan iPhone Tiga Kuartal Berturut

580

Apple Inc. melaporkan penurunan penjualan tiga kuartal berturut-turut iPhone pada hari Selasa (25/10) dan menyatakan perkiraan margin keuntungan lebih ramping dari yang diperkirakan selama musim liburan mendatang bahkan sekalipun memproyeksikan rekor penjualan, membuat saham turun.

Perusahaan publik paling mahal di dunia ini mengatakan sebentar lagi penjualan meningkat dari Tiongkok, meskipun pendapatan jatuh hampir 30 persen dari negara itu pada kuartal terakhir. Dikatakan penjualan sejauh ini ke India hanya menggores permukaan.

Tapi sedikit melesetnya pendapatan kuartal keempat dan proyeksi margin laba kotor di bawah target analis mencerminkan kekhawatiran yang lebih luas bahwa Apple mungkin telah kehilangan keunggulan teknologi, bahkan dengan hadirnya iPhone 7.

“Pada dasarnya, di Tiongkok dan di tempat lain, sementara produk Apple masih terlihat baik, jarak antara Apple dan pesaingnya tempat dekat tidak besar seperti dulu,” Neil Saunders, kepala perusahaan riset ritel Conlumino, menulis dalam sebuah catatan seperti yang dilansir Reuters.

Saham Apple turun 2,8 persen menjadi $ 114,99 setelah perdagangan.

Chief Financial Officer Luca Maestri mengatakan dalam sebuah wawancara telepon dengan Reuters itu “tidak mungkin untuk mengetahui” apakah ada efek dari saingannya Samsung Electronics Co Ltd yang menghentikan produksi ponsel Galaxy Note 7 awal bulan ini akibat terbakarnya perangkat tersebut.

Apple mengatakan menjual 45.510.000 iPhone dalam tiga bulan yang berakhir 24 September itu mengalahkan estimasi analis rata-rata ‘44,8 juta, menurut perusahaan riset FactSet StreetAccount.

Pendapatan turun 9 persen menjadi $ 46,85 miliar, di bawah target Wall Street, menurut Thomson Reuters. Apple memperkirakan pendapatan dari $ 76 miliar untuk $ 78 miliar untuk saat ini, kuartal yang didominasi liburan, dengan perkiraan konsensus $ 75,08 miliar.

Namun, Apple menawarkan prospek konservatif pada margin keuntungan, 38-38,5 persen, dibandingkan ekspektasi hampir 39 persen, kata Mariann Montagne, analis investasi senior dan manajer portofolio di Gradient Investments.

Saham Apple telah mengungguli pasar selama tiga bulan terakhir. Saham mencapai titik terendah 12-bulan $ 89,47 pada bulan Mei dan telah naik kembali dengan kepercayaan investor.

Apple masih optimis tentang bisnis di Tiongkok, kata CFO Maestri. Sementara pertumbuhan produk domestik bruto di negara itu telah melambat, ekonomi masih tumbuh, kelas menengah berkembang dan kepemilikan smartphone masih rendah, katanya.

Maestri mengatakan tingginya permintaan iPhone terbaru Apple membuat perusahaan yakin tentang hasil di kuartal pertama.

Laba bersih perusahaan turun menjadi $ 9,01 miliar, atau $ 1,67 per saham pada kuartal dari $ 11,12 miliar, atau $ 1,96 per saham, setahun sebelumnya. Yang mengalahkan estimasi rata-rata $ 1,66 per saham.

Nasib Apple sangat terkait dengan keberhasilan iPhone, yang menyumbang dua-pertiga dari pendapatan.

Chief Executive Tim Cook juga mengatakan bahwa India telah siap untuk booming penjualan smartphone sebagai jaringan selular 4G lebih kuat itu diberlakukan tahun ini dan berikutnya.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here