Bursa Eropa Akhir Pekan Mixed; Hasil Mingguan IBEX 35 Naik 1 Persen

590

Pasar Eropa ditutup mixed pada akhir perdagangan akhir pekan Jumat malam (28/10) di tengah harapan yang meningkat bahwa AS Federal Reserve akan menaikkan suku bunga dalam waktu dekat.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 dari posisi terendah sesi, ditutup turun 0,32 persen.

Indeks FTSE berakhir pada 6.996,26, naik 9.69 poin atau 0,14%. Secara mingguan masih turun -0,55 persen.

Indeks DAX berakhir pada 10.696,19, turun -20,89 poin atau -0,19%. Secara mingguan turun -0,14 persen.

Indeks CAC berakhir pada 4.548,58, naik 15,01 poin atau 0,33%. Secara mingguan bukukan hasil positif 0,28 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 9.201,30, naik 4.10 poin atau 0,04%. Secara mingguan naik 1,11 persen.

Produk domestik bruto (PDB) AS meningkat pada tingkat tahunan 2,9 persen, laju tercepat dalam dua tahun. Selain itu, penguatan penjualan rumah AS pada hari Rabu, yang menunjukkan kenaikan mengejutkan pada bulan September, bersama dengan angka positif lainnya di awal bulan, telah memberikan sentimen bagi investor untuk kenaikan suku bunga Fed di AS.

Data produk domestik bruto positif dari U.K. Rabu juga menyebabkan penurunan di obligasi pemerintah Inggris, yang disaring melalui obligasi global lainnya, yang menyebabkan meningkatnya yield. Prospek ekonomi yang positif sering membuat tawaran safe haven untuk obligasi kurang menarik.

Bank fokus dengan sejumlah kreditur Eropa melaporkan. Bank Swiss UBS telah membukukan 60 persen kemerosotan tahun-ke-tahun pada laba bersih kuartal ketiga, mengatakan ekonomi makro, geopolitik dan pasar tantangan membebani kinerja. saham UBS yang 2,37 persen lebih tinggi.

Sementara itu, bank Perancis BNP Paribas pulih dari hari di wilayah negatif setelah melaporkan lebih baik dari perkiraan laba bersih dan pendapatan pada kuartal ketiga tahun ini untuk mengakhiri hari 0,64 persen lebih tinggi.

Saham Inggris Royal Bank of Scotland berakhir hari 1,2 persen lebih rendah setelah melaporkan kerugian kuartal ketiga dari £ 469.000.000 ($ 570.700.000).

Di tempat lain, Anheuser Busch InBev melaporkan penurunan volume pada kuartal ketiga, sementara profit inti jatuh pada pasar Brasil yang lemah. Pembuat Budweiser menurunkan prospek untuk setahun penuh mengirimkan saham jatuh untuk menutup 4,3 persen ke bawah.

Novo Nordisk dipaksa untuk memangkas penjualan setahun penuh dan proyeksi laba operasi karena kelemahan di AS setelah melaporkan laba operasi yang jatuh 3 persen dalam sembilan bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Berita itu mengirim saham turun sebanyak 19 persen sebelum pengupas beberapa dari mereka kerugian untuk mengakhiri hari 14,97 persen turun.

Produsen obat Perancis Sanofi ditutup 3,73 persen lebih tinggi setelah membukukan laba mencapai perkiraan dan mengangkat prospek untuk tahun ini.

Total melaporkan lebih baik dari perkiraan berkat kuartal ketiga laba bersih untuk kenaikan produksi dan penghematan biaya, Perusahaan minyak dan gas utama ini menyatakan, namun saham berakhir hari di wilayah negatif, turun 0,37 persen.

Malam nanti akan dirilis data pertumbuhan ekonomi Q3 zona Eropa yang diindikasikan stabil, dan data inflasi yang diindikasikan naik tipis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak positif jika data ekonomi terealisir positif, juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here