Inflasi Korea Selatan Naik 1,3 Persen

411

Harga konsumen Korea Selatan naik lebih dari 1 persen untuk bulan kedua berturut-turut pada Oktober di tengah kekhawatiran atas potensi deflasi dalam perekonomian terbesar keempat di Asia, data pemerintah menunjukkan Selasa (01/11).

Indeks harga konsumen negara itu naik 1,3 persen bulan lalu dari tahun sebelumnya, menandai kenaikan bulanan tertinggi sejak Februari, menurut data yang dikumpulkan oleh Statistik Korea.

south-korea-inflation-cpi

Angka Oktober tinggal di atas tingkat 1 persen untuk bulan kedua berturut-turut, setelah kurang dari 1 persen pertumbuhan antara bulan Mei dan Agustus. Dari bulan sebelumnya, indeks turun 0,1 persen pada Oktober.

Inflasi inti, yang tidak termasuk harga minyak dan pangan yang volatile, meningkat 1,6 persen dibandingkan dengan tahun lalu, turun 0,2 persentase poin dari laba tahun bulan sebelumnya.

Badan statistik mengatakan harga grosir yang lebih tinggi memberikan kontribusi terhadap kenaikan dalam harga konsumen karena produksi pertanian terpukul keras oleh panas terik dan angin topan selama musim panas.

Harga produk pertanian melonjak 10,3 persen bulan lalu dan daging naik 6,1 persen. Secara khusus, harga kubis Tiongkok, sayuran utama untuk lauk tradisional Korea kimchi, melonjak 143,6 persen pada tahun, sementara lobak dan tomat, melonjak masing-masing 139,7 persen dan 48,8 persen pada tahunan.

“Harga dari agrofisheries naik lebih tinggi karena kondisi cuaca buruk seperti gelombang panas dan topan,” kata Woo Young-jae, direktur divisi statistik harga di biro statistik. “Kekurangan kubis dan sayuran segar lainnya diperkirakan berlangsung untuk sementara waktu karena suhu turun.”

Ia mengatakan akhir pemotongan harga dari tagihan utilitas publik juga memberikan dukungan untuk peningkatan secara keseluruhan dalam indeks harga konsumen.

Pemerintah Korea Selatan memotong sementara harga listrik untuk periode Juli-September sebagai cara untuk meringankan beban keuangan rumah tangga selama musim panas berjalan.

Akibatnya, indeks harga untuk bensin dan listrik naik 9,9 persen dari bulan sebelumnya, meskipun turun 8,2 persen dari tahun lalu.

Indeks harga untuk tagihan layanan seperti biaya sewa dan perawatan kesehatan juga naik 1,8 persen pada tahunan.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here