Tingkat Inflasi dan Harga Produsen Tiongkok Oktober Meningkat

604

Inflasi produksi Tiongkok naik bulan lalu sementara inflasi konsumen dipercepat, menunjukkan upaya pemerintah untuk mengurangi kelebihan kapasitas telah mendapatkan beberapa dorongan dan mengurangi sumber tekanan disinflasi global.

Indeks harga produsen naik 1,2 persen pada Oktober dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan kenaikan 0,9 persen diperkirakan oleh ekonom dalam survei Bloomberg.

china-producer-prices-change

Sedangkan Indeks harga konsumen naik 2,1 persen, yang cocok dengan hasil yang diperkirakan oleh analis.

china-inflation-cpi

Pabrik-pabrik Tiongkok, tertekan oleh upah yang meningkat dan permintaan hangat, sekarang menghadapi biaya input bahan baku yang lebih tinggi, memaksa beberapa untuk memikirkan kenaikan harga pertama mereka di tahun ini.

Inflasi konsumen, didorong oleh meningkatnya harga sewa dan harga pangan yang lebih tinggi, tetap nyaman dalam target pemerintah setahun penuh dari 3 persen.

Kenaikan di PPI terkait dengan kenaikan harga komoditas, dan tren akan terus berlanjut untuk sementara waktu sampai ke bawah tahun depan, demikian pernyataan kata Larry Hu, kepala ekonomi China Macquarie Securities Ltd di Hong Kong yang dilansir CNBC. “Pembacaan menunjukkan bahwa perekonomian Tiongkok telah stabil.”

“Tekanan deflasi terus surut di Cina, dibantu oleh rebound harga komoditas kunci dan stabilisasi pertumbuhan ekonomi,” kata Shane Oliver, kepala strategi investasi di AMP Capital Investors di Sydney, seperti yang dilansir CNBC.

Harga pembelian harga naik 0,9 persen dari tahun sebelumnya untuk kenaikan pertama sejak Maret 2012. Harga makanan naik 3,7 persen dari tahun sebelumnya, harga non-makanan naik 1,7 persen. Harga barang konsumsi naik 1,9 persen, jasa naik 2,5 persen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here