Pinjaman Baru Yuan Tiongkok Oktober Merosot

329

Bank Sentral Tiongkok memperpanjang 651.3 miliar yuan ($ 95,56 miliar) pinjaman yuan baru bersih pada bulan Oktober, di bawah ekspektasi dan jatuh tajam dari September, dengan pembuat kebijakan berjanji untuk mencegah gelembung aset dalam tingkat utang yang semakin tinggi.

Bank Rakyat Tiongkok telah menjaga kebijakan akomodatif untuk memacu pertumbuhan – seperti yang terbukti dengan rekor pinjaman bank tahun ini – tetapi menghadapi perjuangan yang berat untuk mengalihkan uang dari pasar properti yang melonjak ke dalam ekonomi riil yang lemah.

china-banks-balance-sheet

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pinjaman baru telah jatuh kembali ke 700 miliar yuan dari September tiga bulan dari 1,22 triliun yuan.

Pinjaman bank baru mencapai 10,8 triliun yuan dalam 10 bulan pertama tahun ini – mencapai rekor tertinggi, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data bank sentral.

Pinjaman telah didorong kuat oleh pertumbuhan KPR yang kuat karena booming pasar perumahan, bank meningkatkan eksposur mereka ke sektor ini untuk mengimbangi lonjakan kredit bermasalah di bagian ekonomi yang lebih lamban.

Pinjaman rumah tangga baru, sebagian besar hipotek, jatuh ke 433.1 miliar yuan pada Oktober dari 637 miliar yuan pada bulan September, demikian data bank sentral, menunjukkan permintaan pendinginan hipotek setelah serentetan langkah oleh pemerintah daerah bulan lalu untuk membatasi pembelian rumah untuk mendinginkan harga yang melonjak.

Namun, rasio kredit rumah tangga baru dengan total pinjaman baru naik menjadi 66,5 persen dari 52 persen pada September, karena pinjaman keseluruhan yang lebih rendah, data menunjukkan.

Menyoroti kelemahan mendasar dalam perekonomian yang lebih luas, kredit korporasi baru menengah hingga jangka panjang turun tajam menjadi 72.8 miliar yuan dari 446.6 miliar yuan pada bulan September.

Bank sentral mengatakan baru-baru bahwa ia akan mempertahankan likuiditas dalam perekonomian saat mengambil langkah-langkah untuk mencegah gelembung aset, menambahkan bahwa keseimbangan antara stabilisasi pertumbuhan dan mencegah gelembung telah menjadi lebih menantang.

Utang secara keseluruhan Tiongkok telah melonjak menjadi lebih dari 250 persen dari PDB dari 150 persen pada akhir tahun 2006.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here