Trump Effect Membebani Ekonomi Tiongkok

538

Saat sedang berupaya mengendalikan lonjakan utang terbesar dunia sekaligus menjaga pertumbuhan ekonomi yang tidak cukup kuat, kemenangan mengejutkan baru-baru ini Donald Trump dalam pemilihan Presiden AS membuat prospek kebijakan lebih kompleks bagi Gubernur Bank Rakyat Tiongkok Zhou Xiaochuan.

Presiden terpilih AS tersebut mengancam akan mengenakan tarif hingga 45 persen pada impor Tiongkok yang melemparkan bayangan atas stabilisasi ekonomi dan hubungan perdagangan paling penting di dunia. Proteksionisme mungkin mendorong lebih banyak pengunaan Yuan secara internasional, menurut Standard Chartered Plc, sedangkan UBS Group AG mengatakan tarif mungkin mendorong PBOC untuk membiarkan yuan jatuh lebih jauh.

Kebijakan moneter PBOC menjadi rumit, dan sulit untuk menjaga netral, di tengah “ketidakpastian besar” tentang dampak Trump terhadap Tongkok, menurut Larry Hu, kepala ekonomi China Macquarie Securities Ltd di Hong Kong. “Sulit untuk mengatakan apa yang akan menjadi kebijakan yang sebenarnya bukan hanya retorika kampanye,” tulis Hu dalam sebuah catatan.

Bahkan sebelum Trump secara resmi menjabat Presiden AS pada 20 Januari, perlu mencermati ancaman kampanyenya untuk menerapkan tarif dan label Tiongkok sebagai manipulator mata uang dapat diredam oleh realitas pemerintahan. Dia sudah mengisyaratkan mungkin ada beberapa isu-isu lain seperti membangun tembok di perbatasan Meksiko dan membuang program perawatan kesehatan Presiden Barack Obama.

Presiden China Xi Jinping mengatakan kepada Trump dalam percakapan pertama mereka bahwa kerjasama adalah satu-satunya pilihan yang tepat untuk hubungan antara dua ekonomi terbesar di dunia, dengan Presiden AS terpilih menjanjikan Tiongkok menjadi “salah satu hubungan terkuat.”

Ekonom melihat beberapa kesempatan bahwa investor global akan ingin menyimpan lebih non-AS. Aset, yang akan membantu membawa Tiongkok lebih dekat dengan tujuannya untuk lebih banyak menggunakan mata uang di seluruh dunia. Dana Moneter Internasional bulan lalu menambahkan yuan dalam keranjang mata uang cadangan.

“Jika Trump mengambil sikap anti-globalisasi, itu adalah kesempatan bagi yuan untuk meningkatkan status global,” kata Guan Tao, mantan wakil direktur China’s State Administration of Foreign Exchange. “Akan ada kesempatan untuk renminbi. Kebutuhan untuk diversifikasi aset tetap, jika tidak menjadi lebih kuat. China harus menangkap kesempatan ini.”

China memperketat kontrol modal di tengah arus keluar, yang telah berlangsung selama 20 bulan terakhir, menurut perkiraan Bloomberg Intelligence. Cadangan devisa yang terbesar di dunia, turun ke $ 3,12 triliun dari rekor $ 4 triliun pada Juni 2014 di tengah dukungan untuk mata uang. Yuan jatuh ke level terendah tujuh tahun pada 6,8479 per dolar Senin.

Trump juga telah mengusulkan ekspansi fiskal yang meningkatkan prospek inflasi, mempertahankan atau bahkan memperkuat lonjakan imbal hasil obligasi AS dalam beberapa hari terakhir. Meningkatnya kembali di pasar pendapatan tetap negara-negara maju akan membuat waktu berisiko bagi Tiongkok untuk mengurangi batas arus keluar modal.

Di bagian atas daftar prioritas Zhou adalah perekonomian domestik, di mana stabilitas tetap utuh untuk saat ini. Data Senin menunjukkan produksi pabrik naik 6,1 persen tahun-ke-tahun pada bulan Oktober. Tiongkok telah membukukan pertumbuhan kuartalan 6,7 persen, berturut empat tahun, dan indeks manufaktur utamanya adalah pada tinggi dua tahun.

Risiko eksternal selalu menjadi perhatian kedua untuk Tiongkok setelah pertumbuhan domestik dan lapangan kerja, kata Zhang Ming, direktur riset investasi internasional di Chinese Academy of Social Sciences, sebuah think tank yang mendukung negara di Beijing.

“Pemulihan AS dan dolar yang lebih kuat adalah salah satu ancaman untuk internasionalisasi Yuan,” kata Zhang. “Tapi ancaman yang lebih datang dari tantangan dalam negeri, termasuk fundamental ekonomi lemah dan risiko yang terkait dengan utang.”

Namun, kebijakan Trump mungkin membebani pertumbuhan global, menurut Goldman Sachs Group Inc. Kombinasi yang dijanjikan dari stimulus fiskal, tarif perdagangan, peraturan imigrasi ketat dan suku bunga yang lebih tinggi bisa membuktikan negatif secara keseluruhan untuk ekonomi dunia, analis menulis.

Pada kebijakan mata uang, Trump tampaknya untuk menyajikan baik risiko dan peluang bagi perdagangan terbesar di dunia ini. AS adalah mitra terbesar di Tiongkok, dengan $ 627 miliar total perdagangan tahun lalu.

“Perlindungan Perdagangan di AS tidak akan ditargetkan pada Tiongkok saja,” kata Ding Shuang, kepala riset ekonomi China Standard Chartered di Hong Kong. “Negara-negara lain, khususnya pasar negara berkembang, juga akan menderita. Untuk mengantisipasinya, Tiongkok kemungkinan untuk merangkul perjanjian perdagangan regional dan mempercepat Silk Road Initiative untuk memperkuat hubungan perdagangan dengan pasar non-AS. Sebagai mundurnya hubungan AS dan Tiongkok, yuan kemungkinan akan digunakan lebih global. ”

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here