IEA : Permintaan Minyak Akan Meningkat Hingga 2040

516

Ketergantungan dunia pada bahan bakar fosil masih jauh dari selesai, meskipun investasi di energi terbarukan dan penawaran internasional untuk memerangi perubahan iklim, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan Rabu (16/11).

Meskipun perjanjian internasional diharapkan untuk mengurangi emisi karbon yang terkait dengan energi dari rata-rata 650 juta ton per tahun sejak tahun 2000 menjadi sekitar 150 juta ton per tahun di 2040, IEA mengatakan bahwa upaya saat ini tidak cukup kuat.

“Sementara ini pengurangan merupakan prestasi yang signifikan, itu jauh dari cukup untuk menghindari dampak terburuk perubahan iklim karena hanya akan membatasi kenaikan suhu global rata-rata 2,7 (derajat Celcius) pada tahun 2100,” kata IEA dalam laporan energi dunia baru.

Perjanjian Paris – kesepakatan iklim pertama yang didukung oleh Tiongkok dan AS – mulai berlaku pekan lalu dan bertujuan untuk membatasi peningkatan suhu global di bawah 2 derajat Celcius. IEA mengatakan bahwa target adalah “langkah maju yang besar” tapi para politisi perlu untuk mempercepat implementasi teknologi rendah karbon dan efisiensi energi di semua sektor. Pada akhirnya, “kebijakan pemerintah akan menentukan ke mana kita melangkah,” Fatih Birol, direktur eksekutif IEA, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Ada kekhawatiran bahwa Presiden terpilih Donald Trump akan membalikkan komitmen pemerintahan sebelumnya dengan perjanjian iklim Paris.

Meskipun penawaran internasional, investasi terus menerus dalam energi terbarukan dan perlambatan harga minyak, bahan bakar fosil tetap menjadi sumber energi yang paling sering digunakan untuk dunia.

“Sebuah analisis rinci dari janji yang dibuat untuk Perjanjian Paris tentang perubahan iklim menemukan bahwa era bahan bakar fosil muncul jauh dari selesai dan menggarisbawahi tantangan mencapai tujuan iklim yang lebih ambisius,” kata IEA.

IEA memperkirakan bahwa permintaan minyak akan meningkat sampai 2040, mengingat kurangnya investasi di sektor-sektor alternatif. Namun, ia menambahkan bahwa jangka panjang, investasi lebih lanjut dalam minyak dan gas sangat penting untuk memastikan bahwa permintaan energi terpenuhi di seluruh dunia.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here