Rasio Pinjaman Terhadap Simpanan Meningkat, Membahayakan Ekonomi Tiongkok

639

The loan to deposit ratio yang disesuaikan, yang mencakup berbagai off-balance sheet dan merupakan indikator dari kemampuan sistem perbankan untuk mengukur stres, naik 80 persen pada tanggal 30 Juni, menurut S & P global Ratings. Untuk beberapa pemberi pinjaman yang lebih kecil, rasio tersebut telah mencapai 100 persen, demikian perkiraan S & P.

Ukuran S & P yang disesuaikan meningkat jauh lebih cepat daripada rasio loan to deposit resmi. Pada kecepatan saat ini, kredit secara keseluruhan bisa melampaui deposito secara disesuaikan dalam beberapa tahun – tingkat yang akan memberikan sedikit peluang bagi Tiongkok untuk mencegah gejolak keuangan, S & P mengatakan.

“Dua sampai tiga tahun berikutnya adalah penting bagi Tiongkok untuk mengendalikan rasio, atau kita akan berada dalam masalah serius,” kata Direktur S & P berbasis di Beijing Liao Qiang. “Mencapai 100 persen tidak berarti krisis akan terjadi segera, tapi itu menunjukkan seluruh basis deposito Tiongkok digunakan dan hilangnya kepercayaan dari penabung akan sangat mengganggu kestabilan sistem perbankan.”

Bahkan setelah penyesuaian S & P, rasio di Tiongkok masih lebih rendah daripada di banyak negara lain. Namun pertumbuhan kredit negara yang cepat, kombinasi mengurangi pengembalian kredit dan meningkatnya kredit macet untuk membuat deposito penyangga sangat penting terhadap kesulitan keuangan di masa depan, menurut Liao.

Pengambilan Deposito telah membentuk landasan sistem perbankan Tiongkok karena diperluas seiring dengan perekonomian, menyediakan pemberi pinjaman pendanaan stabil, murah untuk meningkatkan pertumbuhan kredit. Rumah tangga dan perusahaan Tiongkok memegang $ 22 triliun deposito bank, lebih daripada di tempat lain di dunia.

Selama dua dekade, Tiongkok memberlakukan pembatasan pinjaman untuk 75 persen maksimal deposito sebagai bagian dari langkah-langkah untuk menahan risiko. Rasio resmi loan to deposit antara pemberi pinjaman Tiongkok berdiri di 67 persen pada akhir September, naik hanya sedikit dari 66 persen ketika pembatasan itu dicabut.

Tapi ukuran telah menjadi kurang relevan sebagai bank Tiongkok khususnya yang kecil dan menengah telah melakukan pinjaman bayangan dan penjualan tabungan seperti yang disebut produk wealth management, yang tidak bisa dilakukan pada neraca mereka. Pergeseran tersebut ditangkap di rasio S & P yang disesuaikan, berdasarkan 50 bank terbesar di negara itu, yang berdiri pada 70 persen pada 2013 dan naik 10 persen selama dua tahun berikutnya.

S & P datang dengan rasio disesuaikan dengan memperlakukan semua aset kredit dan investasi obligasi korporasi pada neraca bank, serta kredit korporasi dibuat off-balance sheet, sebagai pinjaman.

Jonathan Cornish, kepala dari penilaian bank Asia Utara di Fitch Ratings yang berbasis di Hong Kong, mengatakan penyesuaian rasio loan to deposit untuk menangkap item seperti pinjaman antar bank, produk manajemen kekayaan dan aset lainnya dapat berkontribusi untuk “penilaian yang lebih komprehensif terhadap likuiditas seluruh sistem dan untuk individual bank. “Fitch tidak menghitung rasio disesuaikan sendiri, katanya.

Sebuah ekspansi kredit sembilan tahun dimaksudkan untuk melindungi pertumbuhan ekonomi telah mendorong berbagai peringatan dari kesulitan keuangan yang akan datang. Rasio utang terhadap bruto domestik Tiongkok mencapai 247 persen setelah berkembang di laju tercepat di antara Kelompok 20 negara, menurut ekonom Tom Orlik dan Fielding Chen di Bloomberg Intelijen.

Bank for International Settlements pada bulan September menggunakan data membandingkan kredit dan PDB untuk memperingatkan risiko tinggi di Tiongkok.

Ketika pinjaman melebihi deposito, bank dipaksa untuk mengandalkan pendanaan grosir yang dapat dengan cepat menghilang selama dislokasi pasar. Dalam hal demikian, bank sentral – yang menetapkan suku bunga acuan untuk deposito serta pinjaman – akan dipaksa untuk menaikkan suku bunga untuk menarik deposito. Itu, pada gilirannya, akan membuat lebih sulit bagi perusahaan yang menghadapi pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat untuk membayar pinjaman, menempatkan stres lebih lanjut tentang bank, demikian pendapat beberapa analis

Beberapa bank sudah condong ke wilayah bahaya. Rasio loan to deposit Jinzhou Co tercatat sebesar 153 persen pada akhir 2015 dan pemberi pinjaman mendapat 43 persen dana dari pinjaman antar bank tahun lalu, S & P perkirakan. Pada menengah Industrial Bank Co, rasio luas disesuaikan adalah 115 persen sementara 39 persen dari dana yang berasal dari pasar antar bank, menurut S & P.

Wang Tao, kepala Cina ekonomi di UBS Group AG, pada bulan April menyusun rasio loan to deposit sendiri untuk Tiongkok dan datang dengan perkiraan mendekati 90 persen. “Setelah LDR tampak melebihi 100 persen, bank dapat menjadi lebih rentan terhadap sentimen pasar kredit,” tulisnya dalam sebuah laporan pada saat itu.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here