Sinyal Hawkish Yellen Untuk Kenaikan Suku Bunga AS Segera di Desember

1054

Ketua Fed Janet Yellen, pada Kamis (17/11) membuat komentar terkuatnya hingga saat ini untuk mendukung pengetatan kebijakan pada bulan Desember, mengatakan kepada Kongres peningkatan suku bunga dapat relatif segera dilaksanakan.

Kepala bank sentral AS juga menyebutkan berbahaya jika menunggu terlalu lama, yang dapat mengakibatkan Fed harus bergerak terlalu cepat di masa depan, menurut pernyataan dia pada acara Joint Economic Committee of Congress.

“Jika FOMC menunda kenaikan tingkat suku bunga federal terlalu lama, itu bisa berakhir harus mengetatkan kebijakan tiba-tiba untuk menjaga perekonomian dari melampaui batas signifikan kedua tujuan kebijakan Komite pada inflasi dan pekerjaan, Yellen mengatakan. “Selain itu, memegang tingkat suku bunga federal pada tingkat saat ini terlalu lama juga dapat mendorong pengambilan risiko yang berlebihan dan akhirnya mengganggu stabilitas keuangan.”

Pertemuan berikutnya komite adalah 13-14 Desember

Sementara menyatakan kesempatan untuk kenaikan terdekat, Yellen juga mengulangi janji bahwa langkah berikutnya akan datang pada kecepatan bertahap.

Pidato Yellen muncul di tengah antisipasi yang meningkat bahwa Fed akan menaikkan suku bunga jangka pendek bulan depan untuk pertama kalinya dalam setahun.

Bank sentral AS terakhir mendaki pada bulan Desember 2015, yang merupakan pengetatan pertama sejak Juni 2006. Suku bunga telah berlabuh mendekati nol sejak krisis keuangan tahun 2008.

Spekulasi bahwa Fed mungkin menunda jika Donald Trump memenangkan kursi kepresidenan mungkin terbukti tidak berdasar. Bahkan, kemenangan pengusaha miliarder dan Republik pada Kongres justru meningkatkan probabilitas pasar untuk kenaikan Desember saat ini hampir 91 persen, menurut CME.

Yellen mengatakan ekonomi telah membuat kemajuan menuju tujuan Fed kerja maksimum dan stabilitas harga tapi masih “memiliki sedikit lebih banyak ruang untuk bergerak.” Inflasi berjalan lebih cepat dan pertumbuhan PDB telah naik juga, meskipun investasi bisnis tetap lemah dan belanja konsumen membukukan keuntungan moderat.

Yellen mencontohkan harga minyak masih rendah sebagai salah satu alasan untuk tingkat rendah investasi bisnis. Dia juga mengatakan bahwa meskipun tingkat pengangguran 4,9 persen yang melawan standar Fed untuk kerja penuh, ada “tampaknya lingkup untuk beberapa perbaikan lebih lanjut di pasar tenaga kerja.”

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here