Ekspor Oktober Jepang Merosot 13 Bulan Berturut, Impor 22 Bulan Berturut Penurunan

494

Ekspor Jepang memperpanjang penurunan ke 13 bulan berturut-turut pada bulan Oktober, menunjukkan bahwa ekonomi terbesar ketiga di dunia tersebut belum mendapatkan kembali pemulihan penuh meskipun pertumbuhan yang lebih baik dari perkiraan pada kuartal ketiga.

Ekspor turun 10,3% dari tahun sebelumnya pada bulan Oktober untuk 5,870 triliun yen, angka yang dikeluarkan Senin (21/11) oleh Departemen Keuangan Jepang. Pembacaan datang lebih buruk dari penurunan 9,4% yang diperkirakan oleh ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal. Ekspor menurun 6,9% pada bulan September.

Meskipun angka bulanan suram, ekspor tampaknya dalam kondisi yang lebih baik daripada di musim semi, ketika produsen Jepang diterpa kekhawatiran atas perlambatan Tiongkok dan tekanan lainnya dari luar negeri. Perkiraan pemerintah yang dirilis pekan lalu menunjukkan bahwa ekonomi Jepang tumbuh 2,2% dari kuartal sebelumnya pada periode Juli-September, mengalahkan ekspektasi para ekonom. Ekspor lebih kuat dari pada tiga bulan sebelumnya.

Prospek jangka dekat untuk ekspor juga telah membaik setelah kemenangan Donald Trump untuk pemilihan presiden AS menempatkan pelemahan yen.

Departemen Keuangan mengatakan volume ekspor untuk Oktober turun 1,4% dari tahun sebelumnya. Ini menandai penurunan pertama dalam tiga bulan. Tapi musiman disesuaikan angka bulan ke bulan menunjukkan ekspor meningkat 1,6%.

Impor menurun 16,5% secara tahunan pada bulan Oktober untuk 5.374 triliun yen, 22 bulan berturut-turut kontraksi, kata kementerian itu.

Neraca perdagangan Jepang datang ke surplus 496.2 miliar yen, menurut data. Ekonom yang disurvei oleh Nikkei memperkirakan surplus 610.0 miliar yen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here