Yuan Tiongkok Lanjutkan Kejatuhan, Bagaimana Tindakan PBOC ?

517

Kejatuhan lanjutan yuan terhadap dolar AS dan kurangnya bank sentral intervensi dalam nilai tukar memberikan sinyal Beijing mengambil taktik baru untuk mempersiapkan setiap turbulensi dari kenaikan suku bunga Federal Reserve AS, kata para analis Kamis (24/11).

Yuan melemah ke level terendah dalam delapan tahun terhadap dolar AS di pasar onshore pada hari Kamis setelah pernyataan Fed pada Rabu memperkuat ekspektasi pasar kenaikan suku bunga bulan depan.

Xie Yaxuan, kepala analis makro di China Merchants Securities di Shenzhen, mengatakan belum melihat ada langkah khusus oleh bank sentral untuk campur tangan

Meskipun janji berulang untuk membiarkan kekuatan pasar menentukan nilai tukar yuan, Bank Rakyat Tiongkok (PBOC) melangkah ke pasar awal tahun ini untuk menghindari penurunan besar dalam mata uang.

Selain itu, ketika Reuters melaporkan perkiraan lima bulan lalu bahwa yuan akan melemah ke 6,8 terhadap dolar AS pada akhir tahun ini, bank sentral memukul balik, mengatakan laporan tersebut pasukan mendukung kerusakan yuan, dan mengancam untuk mengambil tindakan hukum.

Tapi PBOC telah menjadi lebih tenang tentang depresiasi yuan selama beberapa minggu terakhir. Harga tengah yuan terhadap dolar ditetapkan pada 6,9085 kemarin, dan bank sentral mengatakan mata uang Tiongkok tidak harus diukur dengan hanya dollar tetapi juga mata uang.

Li Daokui, seorang profesor Universitas Tsinghua dan mantan anggota komite kebijakan moneter PBOC, mengatakan yuan bisa terdepresiasi 3-5 persen tahun depan terhadap dolar AS, jumlah yang kira-kira setara dengan kesenjangan antara suku bunga bebas risiko di kedua negara.

Namun pada konferensi tahunan keuangan majalah Caijing pekan lalu, Li memperingatkan bahwa eksodus likuiditas domestik yang luas China, sekitar US $ 21 triliun bisa dengan mudah menghapus cadangan devisa dan menyebabkan perubahan besar dalam nilai tukar.

Setelah penggunaan melalui lebih dari US $ 800 miliar cadangan devisa untuk mendukung nilai tukar yuan, PBOC adalah memungkinkan penurunan mata uang.

Tapi keruntuhan yuan dalam beberapa pekan terakhir ini sebagian hasil dari dolar AS yang kuat. Indeks dolar AS telah melonjak 5 persen sejak Donald Trump memenangkan pemilihan presiden dua pekan lalu.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here