Inflasi November Korea Selatan Stabil Di Atas 1 Persen

438

Harga konsumen Korea Selatan menguat lebih dari 1 persen untuk bulan ketiga berturut-turut pada bulan November pada harga tinggi bahan makanan segar, data pemerintah menunjukkan Kamis (01/12).

Indeks harga konsumen naik 1,3 persen bulan lalu dari tahun sebelumnya, tidak berubah dari kenaikan 1,3 persen bulan sebelumnya, menurut data yang dikumpulkan oleh Statistik Korea.

south-korea-inflation-cpi

Inflasi telah tinggal lebih dari tingkat 1 persen sejak September, ketika mengalahkan pertumbuhan kurang dari 1 persen antara bulan Mei dan Agustus. Dari bulan sebelumnya, indeks turun 0,1 persen pada November.

Inflasi inti, yang tidak termasuk harga minyak dan pangan volatile, meningkat 1,8 persen dibandingkan dengan tahun lalu, namun tetap tidak berubah dari bulan sebelumnya.

Kantor statistik mengatakan harga tinggi dari produk pertanian memberikan dukungan terhadap kenaikan harga konsumen sebagai panas dan topan menyeret produksi dari sayuran segar dan buah-buahan.

Harga produk pertanian melonjak 9,6 persen bulan lalu, dan harga daging naik 6,1 persen.

Secara harga sayuran segar melambung 36,8 persen bulan lalu, dengan kubis Cina, sayuran utama untuk kimchi lauk tradisional Korea, melonjak 82,1 persen pada tahun.

Indeks harga untuk tagihan layanan seperti biaya sewa dan perawatan kesehatan juga naik 1,8 persen pada tahun pada November, sementara harga bensin dan listrik turun 6,4 persen dari tahun lalu di tengah harga minyak yang rendah.

“Cuaca buruk mempengaruhi harga produk pertanian, yang mendorong seluruh indeks untuk sebagian besar,” kata Woo Young-jae, direktur divisi statistik harga di biro statistik. “Seperti sekarang memasuki musim dingin, harga bahan makanan mungkin akan berfluktuasi lebih luas dalam beberapa bulan mendatang.”

Ia mengatakan peningkatan dalam harga minyak mentah internasional akan membantu indeks harga Korea Selatan terus memasukkan kenaikan 1 persen tahunan.

Pemerintah sebelumnya mengumumkan rencana untuk menurunkan tagihan listrik rumah tangga sebesar 11 persen mulai bulan Desember sebagai bagian dari upaya untuk mereformasi sistem penagihan progresif berumur puluhan tahun.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here