Bursa Wall Street Berakhir Naik; Dow Jones Bukukan Rekor Tertinggi

391

Bursa saham AS naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari (07/12),  dengan investor mencerna data ekonomi positif dan bersiap untuk dua pertemuan bank sentral utama.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 35 poin untuk membukukan rekor penutupan tertinggi, dengan saham Goldman Sachs menambahkan paling besar keuntungan. Indeks blue-chip juga membukukan rekor dekat 11 sejak pemilu. Sebelumnya, saham Boeing berada di bawah tekanan setelah Presiden terpilih Donald Trump mengancam akan membatalkan pesanan untuk 747 Air Force One yang baru.

Indeks S & P 500 naik 0,3 persen, dengan sektor telekomunikasi rally 1,5 persen untuk memimpin kenaikan. Saham-saham energi, sementara itu, menghadapi tekanan dari penurunan harga minyak. Minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Januari turun 1,7 persen untuk menetap di $ 50,93 per barel.

Indeks komposit Nasdaq naik sekitar setengah persen.

Saham telah rally tajam sejak Donald Trump mengejutkan dunia dengan mengalahkan mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton dalam pemilihan presiden AS, dengan optimisme belanja infrastruktur yang lebih besar dan deregulasi sektor tertentu mendorong peningkatan tajam.

Dalam berita ekonomi, produktivitas kuartal ketiga AS naik pada tingkat tahunan 3,1 persen, Departemen Tenaga Kerja mengatakan, sementara defisit perdagangan AS melebar ke $ 42600000000. Oktober pesanan pabrik, naik 2,7 persen, sedikit di atas perkiraan 2,6 persen dari Reuters.

Data ini dirilis karena investor bersiap-siap untuk pertemuan Federal Reserve minggu depan dan pengumuman Bank Sentral Eropa pada kebijakan moneter Kamis.

The Fed diperkirakan sebagian besar akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin, karena investor mencari petunjuk tentang normalisasi kecepatan bank sentral. Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga minggu depan lebih dari 90 persen, tetapi hanya 5,2 persen untuk peningkatan Februari. Sementara itu, ECB secara luas diperkirakan akan memperpanjang pelonggaran kuantitatif yang luar Maret 2017.

Investor telah tidak terpengaruh oleh sejumlah peristiwa sejak pemilu, termasuk kenaikan tajam yield obligasi sovereign seluruh dunia dan referendum kunci di Italia pada hari Minggu yang menyebabkan pengunduran diri Perdana Menteri Matteo Renzi.

The Financial Times melaporkan bahwa Italia Banca Monte dei Paschi di Siena telah diberitahu untuk mempersiapkan bailout negara pada laporan bahwa investor kunci mempertimbangkan kembali apakah akan berkontribusi pada rekapitalisasi € 5000000000.

Treasury AS diperdagangkan mixed, dengan yield 10-tahun tergelincir ke 2,3915 persen, sedangkan yield dua tahun naik menjadi 1,116 persen.

Dolar AS menguat 0,42 persen terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,072 dan yen sekitar 114.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 35,54 poin lebih tinggi, atau 0,18 persen, di 19,251.78, dengan kenaikan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Nike yang tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 7,52 poin, atau 0,34 persen, menjadi ditutup pada 2212, dengan sektor telekomunikasi memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi sementara sektor energi dan utilitas menurun.

Indeks Nasdaq naik 24,11 poin, atau 0,45 persen, menjadi berakhir pada 5333.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan terjadi penurunan. Jika hasil ini terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada pergerakan selanjutnya akan bergerak positif jika harga minyak mentah naik.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here