Bursa Shanghai 9 Desember Berakhir Naik; Mingguan Masih Tertekan

715

Pada penutupan perdagangan bursa saham Tiongkok akhir pekan Jumat (09/12), indeks Shanghai berakhir naik 16,70 poin atau 0,52 persen, ke 3232.07. Penguatan indeks Shanghai terdorong meningkatnya inflasi dan harga produsen Tiongkok.

Inflasi konsumen Tiongkok naik untuk bulan ketiga berturut-turut pada November, namun tetap di bawah batas atas dari kisaran target pemerintah, data resmi menunjukkan Jumat (09/12).

Indeks harga konsumen Tiongkok naik 2,3% pada November dari tahun sebelumnya, meningkat pada kecepatan yang lebih cepat dari 2,1% tahun-ke tahun pada bulan Oktober, demikian Biro Statistik Nasional melaporkan. Biro juga menyatakan bahwa kekuatan harga pangan merupakan faktor utama mendorong kenaikan.

Namun hasil inflasi masih di bawah target maksimum Beijing 3% tahun ini, memberikan kelonggaran lanjutan untuk Beijing untuk melonggarkan kebijakan moneter untuk menstabilkan pertumbuhan ekonomi.

Lihat : Inflasi November Tiongkok Meningkat, Masih Dibawah Target 3 Persen

Inflasi Pabrik atau harga produsen Tiongkok naik ke level tertinggi sejak akhir 2011, membantu untuk mempertahankan harga di seluruh dunia, demikian rilis pemerintah Biro Statistik Nasional Tiongkok, Jumat (09/12).

Indeks harga produsen naik 3,3 persen pada November dari tahun sebelumnya, melebihi semua 47 perkiraan dalam survei Bloomberg dan keuntungan 1,2 persen pada Oktober.

Lihat : Harga Produsen November Tiongkok Naik Tertinggi 5 Tahun

Indeks kelas berat blue chip memimpin indeks lebih tinggi, setelah data menunjukkan harga produsen Tiongkok naik di laju tercepat dalam lebih dari lima tahun pada bulan November karena harga batu bara, baja dan bahan bangunan melonjak.

Sebagian besar sektor menguat, dipimpin oleh sektor perbankan dan infrastruktur, sementara sektor konsumen dan kesehatan tertinggal.

Dalam minggu pertama perdagangan saham Shenzhen-Hong Kong, saham Shenzhen turun 0,7 persen, karena kemerosotan baru-baru ini di kekurangan uang Leeco menahan selera investor untuk saham pertumbuhan di pasar teknologi berat.

Saham Leeco kehilangan 7,8 persen pada 6 Desember, sesi terakhir sebelum perdagangan dihentikan menunggu pengumuman, untuk terendah dalam hampir 15 bulan. Saham telah jatuh 39 persen secara tahunan sampai saat ini.

Secara mingguan indeks Shanghai melemah 0,3 persen, sebagian besar terkena pelemahan setelah regulator sekuritas Beijing mengkritik tajam upaya akuisisi saham secara barbar dan pelemahan data cadangan devisa Tiongkok memicu kekuatiran arus dana keluar.

Hari Senin mendatang akan dirilis data New Yuan Loans November yang diindikasikan meningkat dari sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya indeks Shanghai akan bergerak positif jika data New Yuan Loans terealisir meningkat. Indeks akan bergerak pada kisaran Support menembus level 3159-3094 dan jika harga menguat akan mencoba menembus level Resistance pada 3319-3411.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center 
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here