Harga Produsen November Tiongkok Naik Tertinggi 5 Tahun

371

Inflasi Pabrik atau harga produsen Tiongkok naik ke level tertinggi sejak akhir 2011, membantu untuk mempertahankan harga di seluruh dunia, demikian rilis pemerintah Biro Statistik Nasional Tiongkok, Jumat (09/12).

Indeks harga produsen naik 3,3 persen pada November dari tahun sebelumnya, melebihi semua 47 perkiraan dalam survei Bloomberg dan keuntungan 1,2 persen pada Oktober.

china-producer-prices-change

Indeks harga konsumen naik 2,3 persen, dibandingkan perkiraan untuk 2,2 persen peningkatan

Harga produsen (PPI) meningkat lebih cepat dari CPI untuk pertama kalinya sejak 2011.

Pabrik untuk dunia mungkin siap untuk mengekspor inflasi lagi, karena harga didorong oleh rally komoditas dan permintaan kuat melalui rantai pasokan di seluruh Asia. Namun, ketidakpastian tetap ada di rencana stimulus fiskal Presiden terpilih AS Donald Trump dan kebijakan di Tiongkok, di mana pihak berwenang bekerja untuk mengekang risiko keuangan.

“Tiongkok telah memasuki siklus inflasi baru,” kata Raymond Yeung, kepala ekonom Greater China di Australia & New Zealand Banking Group Ltd di Hong Kong. “Langkah berikutnya dari PBOC harus menaikkan suku bunga, tidak memotong.”

PPI melampaui CPI baik bagi perusahaan, menurut Zhu Qibing, kepala analis ekonomi makro di BOCI Internasional (China) Ltd di Beijing. “CPI mempengaruhi biaya perusahaan sedangkan PPI mempengaruhi harga penjualan,” kata Zhu. “Selama kenaikan tetap moderat, itu baik untuk menjaga keuntungan industri dan meningkatkan kemampuan untuk melunasi utang.”

Harga produsen di industri pertambangan melonjak 14,8 persen, percepatan dari kecepatan 7,9 persen bulan sebelumnya dan keuntungan 2,1 persen pada September. Harga bahan baku naik 5,8 persen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center 
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here