Presiden Korea Selatan Dimakzulkan, Ekonomi Tertekan

481

Anggota parlemen Korea Selatan pada Jumat (09/12) dengan suara mayoritas memakzulkan Presiden Park Geun-hye akibat skandal menjajakan pengaruh, mencatatkan pemimpin terpilih pertama negara itu yang dimakzulkan karena kolusi.

Anggota parlemen dengan 234 mendukung pemakzulan dan 56 menentang, berarti puluhan anggota Partai Saenuri konservatif Park sendiri mendukung gerakan untuk memakzulkan Park. Setidaknya 200 dari 300 kursi yang diperlukan untuk meloloskan dapat pemakzulan tersebut .

Tujuh orang didiskualifikasi, dua anggota abstain dan satu anggota tidak berpartisipasi, kata ketua parlemen.

Mahkamah Konstitusi harus memutuskan apakah akan memperkuat keputusan tersebut, sebuah proses yang bisa memakan waktu hingga 180 hari. Tugas Park segera diambil alih oleh Perdana Menteri Hwang Kyo-ahn secara sementara.

Park, 64, dituduh berkolusi dengan teman dan mantan ajudan, keduanya telah didakwa oleh jaksa, untuk mendorong bisnis besar untuk disumbangkan ke dua yayasan dibentuk untuk mendukung inisiatif kebijakannya.

Park, yang memiliki masa jabatan lima tahun yang akan berakhir pada bulan Februari 2018, telah membantah tetapi meminta maaf atas kecerobohan dalam hubungan dia dengan temannya, Choi Soon-sil.

Park telah berada di bawah tekanan berat untuk mundur tapi minggu ini mengatakan dia akan menunggu putusan pengadilan pada suara impeachment.

Aksi massa telah diselenggarakan di ibukota, Seoul, setiap hari Sabtu selama enam minggu terakhir untuk menekan dia untuk mundur. Jajak pendapat menunjukkan dukungan publik yang luar biasa untuk dilakukan impeachment.

Menghadapi kondisi tersebut, prospek ekonomi Korea Selatan juga memburuk, sebagian karena ketidakpastian politik internal serta khawatir tentang dampak dari kebijakan Presiden terpilih AS Donald Trump pada perdagangan dan urusan luar negeri.

Bursa Korea Selatan juga melemah merespon kondisi politik tersebut, dimana investor menjadi berhati-hati untuk keputusan investasi mereka, bahkan mungkin menahan investasi sebelum kondisi politik menjadi jelas dan kondusif.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here