Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik 1 Persen; Mingguan Merosot 2,6 Persen

451

Harga minyak mentah naik sekitar 1 persen pada akhir perdagangan akhir pekan hari Santu dinihari (10/12), di tengah harapan bahwa pertemuan produsen non-OPEC di Wina akhir pekan lalu setuju untuk memangkas produksi untuk meningkatkan kesepakatan OPEC untuk membatasi produksi.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Januari ditutup naik 66 sen, atau 1,3 persen, pada $ 51,50 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari naik 29 sen ke $ 54,18 per barel, setelah naik 1,7 persen pada hari Kamis. kontrak mencapai tertinggi sejak Juli 2015 $ 55,33 pada hari Senin.

Namun, dolar AS yang kuat melemahkan beberapa kekuatan harga, dan kedua benchmark minyak mentah tetap hampir 2 persen di bawah tertinggi dicapai setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengumumkan rencana untuk memangkas produksi akhir bulan lalu.

Pada hari Sabtu, menteri minyak dari negara-negara OPEC akan bertemu produsen non-OPEC di Wina untuk mencari bantuan dalam mengendalikan kekenyangan global.

Kedua kontrak berada di jalur untuk penurunan mingguan pertama mereka dalam empat minggu. Harga minyak mentah berjangka WTI telah turun sekitar 2,6 persen tertekan meningkatnya produksi minyak mentah OPEC dan Rusia sehingga menimbulkan keraguan keberhasilan pemotongan produksi OPEC.

Juga pada hari Jumat, Baker Hughes melaporkan jumlah kilang minyaknya yang beroperasi di bidang AS naik 21 menjadi 498, menandai kenaikan keenam minggu berturut. Pada saat ini tahun lalu, jumlah kilang berdiri di 524.

Rusia telah mengatakan akan memotong 300.000 barel per hari, berarti produsen non-OPEC lainnya digabungkan akan perlu berjanji untuk jumlah yang sama untuk produksi yang lebih rendah dengan 600.000 barel per hari OPEC ingin. Produsen minyak No.2 Rusia Lukoil Jumat mengatakan siap untuk mengambil bagian dalam komitmen penurunan produksi.

Azerbaijan mengatakan akan datang ke ibukota Austria dengan proposal untuk pengurangan sendiri, sementara Menteri Energi Kazakhstan mengatakan mereka mungkin menawarkan untuk membekukan produksi pada tingkat bulan lalu.

Rusia berencana untuk mengadakan pembicaraan tambahan pada hari Jumat dengan beberapa negara OPEC dan non-OPEC untuk membahas isu-isu yang belum terselesaikan terkait dengan pemotongan direncanakan produksi minyak, dua sumber Rusia mengatakan kepada Reuters.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak menguat jika hasil pertemuan OPEC dengan non OPEC akhir pekan menghasilkan penguatan kesepakatan. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,00 dan $ 52,50, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,00 dan $ 50,50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here