Pemotongan Produksi Minyak Tiongkok Terbesar di Asia, Malaysia dan Brunei Hanys Sedikit

424

Malaysia dan Brunei melakukan sedikit bagi pakta global untuk menyeimbangkan pasar minyak, namun pemotongan produksi terbesar di Asia justru berasal dari negara yang tidak termasuk dalam kesepakatan.

Tiongkok, produsen terbesar kelima tahun terakhir di dunia, telah mengurangi produksi sekitar 300.000 barel per hari tahun ini, lebih dari pemotongan yang diumumkan hari Sabtu oleh negara-negara non-OPEC, tidak termasuk Rusia, sebagai bagian dari kesepakatan yang dikoordinasikan dengan kelompok produsen. Penurunan tersebut diperkirakan akan terus berlanjut tahun depan, dengan produksi Tiongkok menyusut sebanyak 200.000 barel per hari, menurut Aspek konsultan Energy Ltd.

Produksi Tiongkok merosot dengan perusahaan milik negara menutup sumur di ladang yang terlalu mahal untuk beroperasi di tengah kecelakaan harga tahun lalu. Produksi selama 10 bulan pertama tahun ini rata-rata sekitar 4 juta barel per hari, turun sekitar 7 persen dari periode yang sama tahun lalu, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data National Bureau Statistik.

Malaysia dan Brunei adalah satu-satunya negara Asia dalam kelompok produsen di luar Organisasi Negara Pengekspor Minyak yang setuju untuk memangkas produksi oleh gabungan 558.000 barel per hari mulai Januari 1. Wilayah ini akan menggunakan 32.880.000 barel per hari minyak tahun ini , terhitung lebih dari sepertiga dari konsumsi global, menurut data dari Badan Energi Internasional. permintaan harian diperkirakan untuk memperluas menjadi 33,7 juta barel pada 2017.

Kesepakatan yang disepakati selama akhir pekan di Wina, adalah pakta pertama antara kelompok dan non-anggota dalam 15 tahun. Sementara pengurangan masing-masing negara tidak jelas, pengurangan non-OPEC tidak termasuk Rusia 300.000 barel per hari, serta negera-negara yang mengumumkan dari Meksiko, Oman dan Azerbaijan, total 83.000 barel per hari.

Morgan Stanley memperkirakan Malaysia akan mengurangi produksi dengan 20.000 barel per hari, sementara Brunei akan kehilangan 4.000 barel per hari.

Produksi dari Brunei, negara dengan populasi kurang dari 500.000 orang di pulau Kalimantan, memuncak pada 261.000 barel per hari pada tahun 1979, sedangkan Malaysia mencapai setinggi 776.000 barel per hari pada tahun 2004, menurut data BP. Wood Mackenzie memperkirakan Brunei akan memompa 142.000 barel per hari tahun ini dan Malaysia di 664.000 barel per hari.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here