Tiongkok Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi 2017 Menjadi 6,5 Persen

455

Pemerintah Tiongkok menetapkan target pertumbuhan ekonomi sekitar 6,5 persen untuk tahun 2017, meskipun sangat mungkin bahwa itu akan dapat melebihi tingkat itu, demikian Pusat Informasi Negara menyatakan Senin (12/12).

Pusat Informasi Negara merupakan think tank resmi berafiliasi dengan Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional, perencana ekonomi yang kuat. Lembaga ini menyarankan target pertumbuhan dalam sebuah artikel yang dilakukan di China Securities Journal.

Rekomendasi ini datang saat pemimpin puncak mempersiapkan diri untuk bertemu bulan ini untuk memetakan agenda ekonomi dan reformasi untuk 2017 selama Konferensi Kerja Ekonomi tahunan.

“Di 2017, operasi ekonomi Tiongkok akan perlu untuk mengintensifkan upaya untuk meringankan kontradiksi mendalam dan masalah struktural,” kata lembaga think tank, memunculkan pasar properti, modal sosial dan risiko keuangan daerah sebagai beberapa sumber kecemasan.

Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,7 persen pada kuartal ketiga dari tahun sebelumnya dan tampaknya akan mencapai perkiraan setahun penuh pada 6,5-7 persen, didukung oleh belanja pemerintah yang lebih tinggi, lonjakan perumahan dan rekor pinjaman bank.

Namun, utang dan kekhawatiran tentang gelembung properti tumbuh telah memicu perdebatan internal tentang apakah Tiongkok harus mentolerir pertumbuhan lebih lambat pada 2017 untuk memungkinkan lebih banyak ruang untuk reformasi yang menyakitkan yang bertujuan untuk mengurangi kelebihan kapasitas industri dan hutang.

Pemerintah mengatakan pertumbuhan minimal 6,5 persen dibutuhkan setiap tahun hingga 2020 untuk memenuhi tujuan yang dinyatakan sebelumnya dari dua kali lipat produk domestik bruto dan pendapatan per kapita saat itu, dari tingkat 2010.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here