Bursa Eropa Berakhir Lebih Rendah; Data Positif Ekonomi Eropa Berpotensi Menguatkan

416

Pasar Saham Eropa ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Senin malam (12/12), di tengah ketidakpastian politik lanjutan di Italia sementara investor menunggu keputusan suku bunga dari Federal Reserve AS.

Indeks FTSE berakhir pada 6.890,42, turun -63,79 poin atau -0,92%

Indeks DAX berakhir pada 11.190,21, turun -13,42 poin atau -0,12%

Indeks CAC berakhir pada 4.760,77, turun -3,30 poin atau -0,07%

Indeks IBEX 35 berakhir pada 9.186,40, naik 16,80 poin atau 0,18%

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 berakhir 0,46 persen lebih rendah dengan bursa-bursa utama perdagangan di wilayah negatif.

Saham Wisata dan rekreasi adalah salah satu pemain terburuk pada hari Senin, ditutup turun lebih dari 1,3 persen. Air France membatalkan rencana untuk spin off perawatan anak usahanya salah satu divisi usaha yang lebih menguntungkan.

Saham kesehatan berakhir lebih rendah oleh lebih dari 0,9 persen dengan perusahaan Swiss Lonza memimpin kerugian. Perusahaan ini mengumumkan itu dalam pembicaraan untuk membeli pembuat obat AS Capsugel, menurut Reuters.

Saham Media juga turun pada laporan bahwa pemegang saham utama dari Sky akan menentang tawaran dari Twenty-First Century Fox bagi perusahaan. Perusahaan media milik Rupert Murdoch dikabarkan telah mencapai kesepakatan prinsip untuk membeli Sky untuk £ 11,2 miliar ($ 14120000000). Saham Sky turun 2,8 persen pada penutupan.

Menteri Luar Negeri Italia Paolo Gentiloni ditetapkan untuk menjadi perdana menteri baru setelah pengunduran diri Matteo Renzi. Presiden Sergio Mattarella dilaporkan diperkirakan untuk meresmikan Gentiloni setelah pasar Eropa tutup.

Sementara itu, pemberi pinjaman Monte dei Paschi menyatakan akan terus maju dengan rencana rekapitalisasi € 5000000000 ($ 5400000000) sebelum akhir tahun ini, setelah Bank Sentral Eropa menolak permintaan untuk lebih banyak waktu untuk menstabilkan rasio modal. Sahamnya berakhir dengan 3,69 persen.

Harga minyak mentah melonjak sebanyak 6,5 persen pada Senin setelah mencapai 18 bulan tinggi setelah OPEC dan negara-negara non-OPEC setuju untuk mengekang produksi minyak di Wina, Austria, Sabtu untuk pertama kalinya dalam 15 tahun.

Negara penghasil minyak Eleven, yang bukan anggota OPEC, Sabtu mengatakan mereka untuk mengurangi produksi 558.000 barel per hari (b / d), hanya singkat dari 600.000 yang ditargetkan oleh OPEC pada bulan November.

Di tempat lain, Phillip Hammond, menteri keuangan yang U.K., mengatakan bahwa mungkin diperlukan waktu selama transisi Brexit untuk melihat manfaat dari komitmen perdagangan bebas U.K. , menurut laporan Reuters.

Malam nanti pasar akan mencermati data penting ekonomi Eropa yaitu Inflation Rate November Inggris dan Jerman, ZEW Economic Sentiment Desember Zona Eropa dan Jerman, yang diindikasikan stabil dan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati rilis data ekonomi Eropa, jika terealisir positif akan menguatkan bursa Eropa. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here