Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Tipis Terkena Profit Taking

362

Harga minyak mentah turun tipis pada perdagangan Selasa (13/12) di sesi Asia tertekan aksi profit taking. Namun kenaikan terhenti oleh sentimen bullish melonjaknya permintaan di Asia dan sebagai tanda-tanda penurunan produksi minyak mentah yang diselenggarakan oleh OPEC dan eksportir lainnya terwujud.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) minyak mentah turun 10 sen ke $ 52,73 per barel, dengan produsen AS tidak berpartisipasi dalam pengurangan produksi.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent diperdagangkan pada $ 55,67 per barel, hampir tidak berubah dari penutupan terakhir.

Para pedagang mengatakan terjadi beberapa profit taking minyak minyak mentah melonjak ke level tertinggi pertengahan 2015 awal pekan ini setelah pimpinan Timur Tengah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan eksportir lainnya yang dipimpin oleh Rusia mencapai kesepakatan untuk memangkas produksi oleh hampir 1,8 juta barel per hari untuk mengurangi kelebihan pasokan dan menopang harga.

Tapi mereka menambahkan bahwa pasar minyak masih luas didukung oleh kesepakatan untuk menurunkan produksi.

Namun analis menambahkan bahwa harga akan berubah negatif sangat cepat jika kepatuhan pasar tidak terjadi.

BMI Research mengatakan bahwa kesepakatan kemungkinan akan mendorong Brent lebih dari $ 60 per barel.

Dalam sebuah tanda bahwa produsen bertindak atas rencana mereka, Abu Dhabi National Oil Company (ADNOC) mengatakan pelanggan akan memotong pasokan 3-5 persen.

Produser dari Uni Emirat Arab (UEA) akan mengurangi pasokan minyak mentah Murban dan Zakum sebesar 5 persen dan minyak mentah Das ekspor sebesar 3 persen.

Pemotongan ADNOC ini sebagian besar akan melanda Asia.

Sementara itu, produksi minyak mentah November Tiongkok turun 9 persen pada tahun sebelumnya menjadi 3.915.000 barel per hari, data menunjukkan pada Selasa, namun pulih dari bulan Oktober 3.780.000 barel per hari, yang merupakan terendah dalam lebih dari tujuh tahun.

Di India, konsumen minyak No.2 di Asia setelah Tiongkok, permintaan bahan bakar naik 12,1 persen pada November dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu, mencapai 16.640.000 ton (4.070.000 bph).

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah terbatas dengan aksi profit taking setelah harga minyak mentah melonjak tinggi. Namun meningkatnya permintaan di Asia dan kesepakatan pemotongan produksi yang terjadi dapat mengangkat harga minyak mentah kembali. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,20 dan $ 51,70, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,20 dan $ 53,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here