Harga Minyak Mentah Sesi Asia Merosot 1 Persen Terganjal Kekuatiran Peningkatan Produksi

512

Harga minyak mentah jatuh pada perdagangan hari Rabu (14/12) di sesi Asia, menyusul kenaikan dalam persediaan minyak mentah AS dan perkiraan bahwa OPEC mungkin telah menghasilkan lebih banyak minyak mentah pada bulan November dari yang diperkirakan sebelumnya, berpotensi merusak pemotongan produksi yang direncanakan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 58 sen, atau 1,09 persen, ke $ 52,40 per barel.

Harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent turun 52 sen, atau 0,93 persen, pada $ 55,20 per barel.

Para pedagang mengatakan penurunan harga menyusul laporan kenaikan mengejutkan dalam persediaan minyak mentah AS. Pasar juga fokus pada kenaikan suku bunga AS yang kemungkinan mendukung dolar dan membuat impor bahan bakar berdenominasi dolar diperdagangkan lebih mahal bagi negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya di dalam negeri.

Momentum terus berkurang di pasar minyak baik Brent dan WTI yang sedikit lebih rendah semalam, menyusul lebih tinggi angka persediaan minyak mentah mingguan AS yang dilaporkan API, yang menunjukkan peningkatan tak terduga besar dari 4,7 juta barel.

Pedagang minyak mengatakan harga lebih tertekan oleh laporan dari Badan Energi Internasional (IEA) yang mengatakan bahwa produser kelompok OPEC Timur Tengah memompa sekitar 34.200.000 barel per hari minyak mentah pada bulan November, 500.000 barel per hari di atas perkiraan resmi OPEC, yang sudah mencapai rekor.

Jika benar, hal itu akan melemahkan upaya Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen non-OPEC seperti Rusia untuk memotong hampir 1,8 juta barel per hari dari produksi dalam upaya untuk mengakhiri dua tahun kelebihan pasokan dan lemahnya harga minyak.

Badan itu mengatakan pasokan minyak global naik ke rekor 98.200.000 barel per hari pada bulan November, produksi OPEC mengimbangi penurunan di tempat lain. Ini berdiri menghadapi ekspektasi 96.950.000 barel per hari dari permintaan minyak global untuk kuartal keempat 2016.

Meskipun demikian, IEA mengatakan bahwa karena permintaan meningkat kuat, pasar minyak bisa menunjukkan kekurangan dari 600.000 barel per hari pada awal tahun depan jika produsen menjalankan rencana pengurangan mereka.

Malam nanti The Fed akan menetapkan suku bunga AS, dengan sebagian besar pelaku pasar memperkirakan bank sentral untuk menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin. Jika terealisir akan menguatkan dollar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan. Jika malam nanti terjadi kenaikan suku bunga AS juga akan melemahkan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,90 dan $ 51,40, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,90 dan $ 53,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here