Pertumbuhan Penjualan Rumah Tiongkok November Merosot Terendah 1 Tahun

476

Penjualan rumah di Tiongkok melambat tajam pada bulan November terpicu tindakan pendinginan pemerintah, dan investasi properti baru juga melambat secara signifikan dari tingkat rekor baru.

Pertumbuhan penjualan properti tergelincir pada bulan November menjadi 7,9% dari tahun lalu, terendah sejak November 2015, dan juga dari kenaikan 26,4% bulan Oktober.

Pertumbuhan investasi properti sebesar 5,7% pada November dari tahun sebelumnya adalah kurang dari setengah tingkat pertumbuhan 13,4% yang dibukukan pada bulan Oktober, demikian dilansir Reuters dari data yang dikeluarkan oleh Biro Statistik Nasional (NBS) kemarin.

Penjualan properti berdasarkan luas lantai dalam 11 bulan pertama naik 24,3%, melambat dari pertumbuhan 26,8% pada Januari-Oktober, sementara investasi real estate tumbuh 6,5% selama 11 bulan pertama tahun ini, melambat dari 6,6% dalam 10 bulan pertama.

Tingkat pertumbuhan ini kontras dengan pemulihan yang kuat dalam harga rumah dan penjualan yang didukung ekonomi dalam tiga kuartal pertama tahun ini, didukung oleh langkah-langkah stimulus pemerintah dilaksanakan awal tahun ini.

Konstruksi baru dimulai pada bulan November naik 3,3% dari tahun lalu, diukur dengan luas lantai, penurunan tajam dari kenaikan 19,9% pada bulan Oktober.

Dalam beberapa bulan terakhir para pembuat kebijakan telah mulai khawatir tentang kelebihan pasar properti dan risiko harga tiba-tiba jatuh dan tajam merusak perekonomian.

Regulator telah mengatakan kepada bank untuk memperkuat manajemen risiko sekitar kredit properti. Pembatasan lebih lanjut tentang pembelian rumah telah dilaksanakan untuk mengekang lonjakan harga, memicu perlambatan investasi properti.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here