Bursa Wall Street Merosot Setelah Kenaikan Suku Bunga AS

448

Bursa Saham AS jatuh dalam perdagangan Kamis dinihari (15/12), tertekan kinerja buruk sektor energi dan utilitas, setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya dalam satu dekade.

The Federal Open Market Committee (FOMC) mengangkat kisaran target dari 0,25 persen hingga 0,5 persen ke kisaran 0,5 persen hingga 0,75 persen. Tingkat dana overnight saat ini di 0,41 persen. FOMC juga memproyeksikan tiga kenaikan suku bunga pada tahun 2017, dua atau tiga pada 2018 dan tiga di tahun 2019.

Lihat : The Fed AS Naikkan Suku Bunga 25 Bps, Proyeksikan 3 Kenaikan di 2017

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 120 poin lebih rendah setelah jatuh lebih dari 150 poin menyusul pengumuman Fed, dengan saham Caterpillar, 3M dan Boeing memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian. Indeks blue-chip juga mencapai intraday tertinggi baru di awal sesi.

Indeks S & P 500 turun sekitar 0,8, dengan sektor utilitas dan energi jatuh sekitar 2 persen.

Indeks Nasdaq tergelincir 0,5 persen.

Dalam konferensi pers setelah pengumuman Fed, Ketua Janet Yellen mengatakan rencana Presiden AS terpilih Donald Trump untuk meningkatkan ekonomi dengan pengeluaran pemerintah mendorong ekspektasi bank sentral untuk tiga kenaikan suku bunga tahun depan.

Lihat : Ketua Fed Yellen : Rencana Kebijakan Trump Mempengaruhi Proyeksi Kenaikan Suku Bunga

Sebagian besar pelaku pasar mengharapkan bank sentral AS menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga pada hari Rabu hampir 100 persen.

Treasury AS menyerahkan keuntungan setelah pengumuman, dengan imbal hasil surat utang dua tahun naik ke 1,2673 persen dan imbal hasil benchmark 10-tahun maju ke 2,5525 persen.

Hasil Treasury meningkat tajam sejak kemenangan pemilu Trump, sebagai optimisme seputar kebijakan inflasi mungkin – seperti stimulus dan pemotongan pajak fiskal – telah membanjiri pasar.

Dalam berita ekonomi, Indeks Harga Produsen naik 0,4 persen pada November, atas kenaikan 0,1 persen yang diperkirakan. Sementara itu, penjualan ritel November naik kurang dari yang diharapkan sebagai rumah tangga mengurangi pembelian kendaraan bermotor. Produksi industri turun 0,4 persen. Bisnis persediaan mencatat penurunan terbesar mereka dalam 11 bulan, jatuh 0,2 persen.

Dolar AS naik 1,1 persen terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,052 dan yen sekitar 117,21.

Di pasar minyak, minyak mentah AS untuk pengiriman Januari turun 3,7 persen untuk menetap di $ 51,04 per barel, setelah Administrasi Informasi Energi melaporkan penarikan 2,6 juta barel.

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 118,68 poin, atau 0,60 persen, ke 19,792.53, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham Goldman Sachs yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 turun 14,62 poin, atau 0,81 persen, menjadi ditutup pada 2,253.28, dengan sektor energi memimpin semua sektor yang lebih rendah.

Indeks Nasdaq turun 27,16 poin, atau 0,5 persen, menjadi berakhir pada 5,436.67.

Malam nanti akan dirilis data inflasi AS bulan November yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika data inflasi terealisir meningkat. Bursa juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here