The Fed AS Naikkan Suku Bunga 25 Bps, Proyeksikan 3 Kenaikan di 2017

1076

Federal Reserve AS akhirnya menyetujui kenaikan suku bunga pertama dalam setahun pada Kamis dinihari (15/12) dan memproyeksikan tiga peningkatan lagi tahun depan.

The Federal Open Market Committee (FOMC) mengangkat kisaran target dari kisaran 0,25-0,5 persen menjadi kisaran 0,5-0,75 persen. Tingkat dana overnight saat ini duduk di 0,41 persen.

Komite juga menyetujui peningkatan seperempat poin di diskon, atau kredit utama, tingkat dari 1 persen menjadi 1,25 persen.

Keputusan kali ini bulat. Pada pertemuan sebelumnya telah menampilkan perbedaan pendapat dari sebanyak tiga anggota.

Selain menyetujui peningkatan suku bunga seperti yang sangat diperkirakan, FOMC juga menunjukkan proyeksi tingkat yang lebih tinggi. Komite memproyeksikan tiga kenaikan suku bunga pada tahun 2017, dua atau tiga pada 2018 dan tiga di tahun 2019.

Komite terus menekankan dalam pernyataan pasca pertemuan bahwa kenaikan yang lebih tinggi akan “secara bertahap.” Hal ini juga berpegang pada pernyataan yang menunjukkan bahwa risiko perkiraan Fed tetap seimbang dan menekankan bahwa pergerakan ke depan akan bergantung pada data, bukan sekedar pada jadwal yang ditetapkan.

Pertimbangan kenaikan suku bunga dengan perekonomian terus berjalan menuju kesempatan kerja penuh, dengan tingkat pengangguran saat ini di 4,6 persen. Kebanyakan pengukuran inflasi juga menunjukkan kecenderungan lebih dekat dengan patokan Fed.

Pada inflasi, komite mengatakan ukuran yang berbasis pasar tetap rendah tetapi telah bergerak “signifikan”.

Di pasar pekerjaan, pejabat Fed mengindikasikan bahwa kesempatan kerja penuh semakin dekat.

“Sikap kebijakan moneter tetap akomodatif, sehingga mendukung beberapa penguatan lebih lanjut dalam kondisi pasar tenaga kerja dan kembali ke 2 persen inflasi,” kata pernyataan itu.

Langkah ini datang dengan adanya optimisme dalam perekonomian. Pernyataan minggu ini mengatakan bahwa kegiatan ekonomi meningkat dari penilaian November dengan pertumbuhan telah “meningkat dari laju sederhana terlihat pada semester pertama tahun ini.”

Anggota komite juga mengangkat perkiraan mereka untuk pertumbuhan PDB dari 1,8 persen pada 2016 menjadi 1,9 persen, dan 2,1 persen pada tahun 2017 terhadap perkiraan sebelumnya 2,0 persen. Namun, 2018 tetap pada 2,0 persen sementara 2019 juga telah naik dari 1,8 persen menjadi 1,9 persen. Semakin lama jangka proyeksi PDB tetap di 1,8 persen.

Proyeksi inflasi sedikit berubah secara keseluruhan, dengan tahun 2016 naik dari 1,3 persen pada September menjadi 1,5 persen, tetapi prospek jangka panjang tetap di 2,0 persen.

The Fed terakhir menaikkan suku bunga hampir setahun yang lalu, tepatnya pada 16 Desember 2015. Pertumbuhan PDB untuk kuartal keempat 2015 hanya 0,9 persen, dan itu jauh dari kepastian bahwa inflasi menuju target 2 persen bank sentral. Pasar awalnya menyambut baik berita itu tapi kemudian berbalik, mengirim rata-rata saham utama hanya singkat dari wilayah pasar beruang dalam apa yang akan menjadi tahun kocar-kacir untuk geopolitik dan pertumbuhan.

Setahun kemudian, hal tersebut telah berubah secara signifikan.

Kemenangan Trump telah membawa harapan melonggarkan fiskal dalam bentuk mungkin $ 1 triliun pada belanja infrastruktur yang akan memacu pertumbuhan. Pasar saham telah membukukan reli kuat selama periode pasca Pemilu, membawa naik tajam imbal hasil obligasi pemerintah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here