Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terbantu Pemotongan Produksi Kuwait

537

Harga minyak mentah naik pada perdagangan Asia hari Jumat (16/12) setelah sumber pasar mengatakan Kuwait telah memberitahu pelanggan untuk memotong pasokan lebih dari yang diperkirakan pada bulan Januari sebagai bagian dari upaya terkoordinasi oleh produsen minyak mengurangi kekenyangan global.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 32 sen, atau 0,63 persen, pada $ 51,22 per barel.

Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 54,30 per barel, naik 28 sen, atau 0,52 persen.

Harga sedikit lebih tinggi datang setelah Kuwait, anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), diberitahu pelanggan bahwa mereka akan memotong pasokan dari Januari sebagai bagian dari upaya oleh OPEC dan produsen lain yang dipimpin oleh Rusia untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bph) untuk mengurangi kelebihan pasokan bahan bakar yang telah mencengkeram pasar selama lebih dari dua tahun.

Kuwait Petroleum Corporation (KPC) sudah mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah resmi memberitahu pelanggan untuk memotong pasokan minyak mentah kontrak mereka untuk Januari, sejalan dengan kesepakatan dengan OPEC untuk mengurangi produksi.

Para pedagang mengatakan bahwa harga pasar naik jika KPC memotong pasokan lebih dari yang diharapkan.

Kebanyakan eksportir memiliki disebut toleransi operasional di mana mereka dapat mengurangi atau meningkatkan ekspor mereka untuk klien dengan sedikit pemberitahuan.

Sumber pasar mengatakan bahwa KPC telah memberitahu klien bahwa itu memotong pasokan di luar toleransi operasional.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC dan non OPEC. Namun jika dollar AS terus menguat, akan menekan harga minyak. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,70 dan $ 52,20, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,70 dan $ 50,20.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here