Anjloknya Pound Inggris Paling Buruk Diantara Lawan Dollar AS

441

Aksi jual dollar terhadap poundsterling hanya bertahan pada perdagangan sesi Asia hari Senin (19/12) dan terpangkas kembali kekuatan GBPUSD jelang masuki sesi Amerika malam ini. Lemahnya laju pair selain dipicu oleh tidak adanya data ekonomi penggerak kuat kurs pound Inggris juga masih tertekan oleh kuatnya fundamental dollar AS.

Secara fundamental kekuatan poundsterling diantara kekuatan rival utama dollar AS paling buruk oleh sentimen Hard Brexit. Pekan lalu negosiasi parlemen Inggris untuk memberikan waktu bagi Inggris untuk siapkan diri lebih mantap keluar EU kurang berjalan baik dengan pemerintah Brexit.

Sentimen kenaikan Fed rate masih terus mendominasi perdagangan forex hingga jelang sesi Amerika awal pekan ini dengan usaha rebound dollar AS menerima sentimen positif dari rilis data Markit.

Lihat: Dollar AS Sesi Eropa Rebound Kecuali Terhadap Yen

Pergerakan kurs pound di sesi Eropa (12:00:35 GMT) terpangkas terhadap dollar AS,  setelah  dibuka lebih tinggi  dari perdagangan sebelumnya pada  posisi 1.2479  di   awal   perdagangan sesi Asia  (00.00 GMT),  kini kurs  pound  bergerak di posisi 1.2398. Analyst Vibiz Research Center melihat  pair GBPUSD akan turun terus menuju kisaran 1.2390-1.2365, dan jika tidak tembus kisaran tersebut maka  berpotensi naik kembali ke   1.2450– 1.2509. Anjloknya pair GBPUSD paling parah sepanjang hari dari rival dollar AS lainnya.

Joel/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here