Bursa Eropa Akhir Pekan Menguat; Mingguan Indeks IBEX Naik 2,65 Persen

443

Bursa Saham Eropa ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan Jumat (17/12) dengan investor mencerna kenaikan suku bunga Federal Reserve dan data ekonomi terbaru.

Indeks FTSE berakhir pada 7.011,64, naik 12,63 poin atau 0,18%. Indeks ini secara mingguan  naik 0,83 persen.

Indeks DAX berakhir pada 11.404,01, naik 37.61 poin atau 0.33%. Secara mingguan indeks naik 1,79 persen.

Indeks CAC berakhir pada 4.833,27, naik 14,04 poin atau 0,29%. Secara mingguan indeks naik 1,45 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 9.412,80, naik 72.00 poin atau 0,77%. Minggu ini indeks naik 2,65 persen.

Indeks Pan-Eropa Euro Stoxx 600 berakhir 0,34 persen lebih tinggi pada hari Jumat setelah membuka datar.

Saham perbankan lebih rendah terlepas dari berita pemerintah Italia dilaporkan berencana untuk menggunakan 15 miliar euro untuk rekapitalisasi beberapa bank. Pemberi pinjaman Monte dei Paschi telah secara resmi menyetujui peningkatan modal tetapi kekhawatiran bahwa intervensi negara akan dibutuhkan belum menguap. Sahamnya ditutup 1,31 persen lebih tinggi.

Sektor sumber daya dasar mengakhiri hari perdagangan di antara sektor yang berkinerja terburuk menyusul permintaan untuk bijih besi Tiongkok turun.

Saham Actelion berada di atas patokan Eropa, melompat lebih dari 10,4 persen, setelah berita bahwa Sanofi sedang mempersiapkan kesepakatan pengambilalihan, menurut Bloomberg.

Sedangkan pada hari Jumat, Perdana Menteri Yunani Alexis Tsipras bertemu rekannya dari Jerman Angela Merkel di Berlin pada saat kreditur Eropa memblokir langkah penghapusan utang jangka pendek untuk Athena. Ini setelah pemerintah Yunani mengumumkan tambahan belanja pensiun – kebijakan dilihat oleh kreditur sebagai melawan program bailout negara.

Rusia mengumumkan Jumat mempertahankan suku bunganya sebesar 10 persen namun membuka pintu untuk penurunan suku bunga pada semester pertama 2017. German Ifo Institute menaikkan proyeksi ekonomi untuk pertumbuhan 2018 di negara itu untuk 1,7 persen, dari perkiraan sebelumnya 1,6 persen.

Saham minyak dan gas ditutup lebih dari 1,5 persen lebih tinggi Jumat setelah produsen di Timur Tengah mulai menginformasikan kepada klien untuk penurunan produksi yang direncanakan, yang menunjukkan bahwa mereka bersedia untuk melaksanakan kesepakatan OPEC dan non OPEC untuk menstabilkan harga minyak. Goldman Sachs mengatakan Jumat bahwa mereka memperkirakan kepatuhan 84 persen untuk pemotongan produksi yang direncanakan.

Minyak mentah Brent diperdagangkan di sekitar $ 55,14 per barel saat pasar Eropa ditutup pada Jumat, naik 1,15 persen, sementara minyak mentah AS WTI adalah sekitar $ 51,93 per barel, naik 1,05 persen.

Sore nanti akan dirilis data Ifo Business Climate Jerman yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir akan menguatkan bursa Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa pada perdagangan hari ini akan bergeak positif jika data Ifo Business Jerman meningkat. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak dan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here