Bursa Wall Street Akhir Pekan Tertekan Kondisi Geopolitik; Dow Jones Naik 6 Minggu Berturut

522
Vibizmedia Photo

Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagagangan akhir pekan Sabtu dinihari (17/12), tertekan kinerja buruk sektor keuangan dan kekhawatiran baru ketegangan geopolitik.

Reuters melaporkan pada awal perdagangan bahwa kapal perang Angkatan Laut Tiongkok telah menyita sebuah pesawat tak berawak di bawah air yang diluncurkan oleh kapal oseanografi Amerika di perairan internasional di Laut Cina Selatan, memicu protes diplomatik resmi dari Amerika Serikat dan permintaan untuk pengembalian, demikian pejabat pertahanan AS mengatakan kepada Newswire.

Tiga indeks utama menyerahkan sedikit keuntungan pada pembukaan untuk menutup lebih rendah, dengan indeks komposit Nasdaq pemain terburuk, turun lebih dari sepertiga persen. Indeks teknologi berat dan S & P 500 berakhir sedikit lebih rendah untuk minggu ini, sementara Dow Jones industrial average mencatat kemenangan beruntun enam minggu pertama sejak November 2015.

Saham Goldman Sachs kontribusi yang paling besar untuk penurunan di penutupan Dow Jones, sementara keuangan adalah sektor yang paling buruk di S & P 500. Indeks acuan ditutup hampir 4 poin lebih rendah pada 2,258.07.|

Menyusul berita Tiongkok, hasil AS Treasury melemah, harga emas naik, dan yen menguat terhadap dolar di perdagangan safe haven.

Sektor real estate dan utilitas naik lebih dari 1 persen untuk memimpin S & P 500 yang menguat, sementara UnitedHealth kontribusi paling besar untuk keuntungan di Dow Jones.

Indeks dolar AS mencapai 103,56 Kamis, level tertinggi sejak 24 Desember 2002. Diollar AS dekat 102,9 di perdagangan sore hari Jumat, dengan euro sekitar $ 1,045 dan yen dekat ¥ 117,95 versus dolar.

Sebuah dolar AS yang kuat dan harga minyak rendah telah membebani pendapatan perusahaan AS pada tahun lalu.

Minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 1,00 $ 51,90 per barel. Kilang minyak AS mingguan naik 12 dari minggu lalu ke 510, menurut Baker Hughes.

Hasil Treasury jangka pendek dan jangka menengah naik tertinggi baru-baru ini, dengan imbal hasil Treasury 10-tahun sekitar 2,59 persen dan imbal hasil Treasury 2-tahun dekat 1,26 persen Jumat malam. Imbal hasil treasury 30-tahun lebih tinggi dekat 3.18 persen.

Dolar AS dan imbal hasil melonjak setelah Federal Reserve pada Rabu mengejutkan dengan perkiraan untuk tiga kenaikan suku bunga pada tahun 2017.

Presiden Fed Richmond Jeffrey Lacker mengatakan Fed akan membutuhkan lebih dari tiga kenaikan suku di 2017. Secara terpisah, Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Wall Street Journal bahwa setelah pemilu, perekonomian memiliki risiko lebih terbalik, sementara itu akan memakan waktu cukup lama untuk lanskap politik baru untuk mengubah pandangan tersebut.

Awal Perumahan jatuh lebih dari yang diperkirakan 18,7 persen pada November ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman 1,09 juta unit. izin bangunan menurun 4,7 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 8,83 poin lebih rendah, atau 0,04 persen, di 19,843.41, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham UnitedHealth yang naik tertinggi. Indeks Dow naik 0,44 persen untuk seminggu. Secara mingguan Pfizer adalah pemain top dan Caterpillar yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup turun 3,96 poin, atau 0,18 persen, pada 2,258.07. Sektor Keuangan memimpin lima sektor yang lebih rendah, sementara sektor utilitas naik tertinggi. Indeks kehilangan 0,06 persen untuk seminggu, dengan industrials pemain terburuk dan telekomunikasi yang terbaik.

Indeks Nasdaq ditutup turun 19,69 poin, atau 0,36 persen, pada 5,437.16. Indeks kehilangan 0,13 persen untuk minggu ini.

Malam ini akan dirilis data Markit Services dan Markit Composite PMI Flash Desember yang diperkirakan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak negatif jika data markit melemah. Bursa juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here