Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terpicu Proyeksi Pengetatan Pasokan

288

Harga minyak mentah naik pada Senin (19/12) dalam perdagangan sesi Asia mengantisipasi perkiraan pengetatan pasokan minyak mentah tahun 2017 menyusul keputusan oleh OPEC dan produsen lain untuk memangkas produksi untuk menopang harga.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 46 sen, atau 0,89 persen, pada $ 52,36 per barel.

Harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent diperdagangkan pada $ 55,59 per barel, naik 38 sen, atau 0,69 persen.

Para pedagang mengatakan harga yang lebih tinggi di minyak entah berjangka bulan depan adalah karena ekspektasi pengetatan pasar.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lain yang dipimpin oleh Rusia telah mengumumkan pemotongan hampir 1,8 juta barel per hari (bph) dalam produksi minyak dari Januari 2017 dalam upaya untuk meningkatkan harga untuk mengurangi kelebihan global yang merajalela yang telah melihat keluaran melampaui konsumsi selama lebih dari dua tahun.

“Dengan investor sekarang mengharapkan tingkat yang relatif tinggi sesuai dengan perjanjian penurunan produksi, harga harus didukung dengan baik,” kata ANZ Bank, Senin.

“Arab Saudi telah menyatakan kesediaannya untuk memangkas produksi di bawah 10 juta barel per hari jika diperlukan (turun dari sekitar 10,5 juta barel per hari saat ini), yang harus membatasi resiko dengan kesepakatan itu,” kata bank AS Morgan Stanley pada hari Senin, menambahkan bahwa beberapa non risiko kepatuhan terhadap kesepakatan untuk memangkas produksi pada tahun 2017 berasal dari Irak, yang meningkatkan beban Januari versus Desember.

ANZ Bank mengatakan bahwa “beberapa kelemahan dalam dolar AS juga membantu meningkatkan sentimen investor.”

Dolar AS telah kehilangan 0,8 persen terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya sejak mencapai 2.002 tertinggi pekan lalu.

Ayunan dolar dapat mempengaruhi permintaan minyak karena mereka mempengaruhi harga bahan bakar untuk setiap negara menggunakan mata uang sendiri di dalam negeri.

Meskipun demikian, ada faktor yang membebani pasar, mencegah harga – yang tetap relatif rendah – dari kenaikan lebih.

Di Amerika Serikat, yang tidak berpartisipasi dalam kesepakatan pemotongan produksi, pengeboran minyak baru telah meningkat selama tujuh minggu.

Pengebor menambahkan 12 kilang minyak di minggu ke 16 Desember, sehingga total menjadi 510, tertinggi sejak Januari, meskipun masih di bawah 541 kilang tahun lalu, perusahaan jasa energi Baker Hughes, menyatakan Jumat.

Akibatnya, produksi minyak AS merayap naik, naik dari bawah 8,5 juta barel per hari pada bulan Juli untuk hampir 8,8 juta barel per hari pada pertengahan Desember.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC dan non OPEC. Namun perlu dicermati peningkatan produksi di AS yang dapat menekan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,90 dan $ 53,40, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,90 dan $ 51,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here