Bank of Japan Pertahankan Kebijakan Moneter Tidak Berubah

407

Bank of Japan (BOJ) mempertahankan kebijakan moneter tidak berubah pada hari Selasa (20/12) pada akhir pertemuan kebijakan dua hari, seperti yang secara luas diperkirakan.

BOJ mempertahankan suku bunga negatif 0,1 persen yang dikenakan pada bank untuk beberapa kelebihan cadangan, mempertahankan target imbal hasil obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun di sekitar nol, dan terus meningkatkan secara tahunan dalam kepemilikan JGB pada 80 triliun yen ($ 676.900.000.000).

BOJ juga meningkatkan penilaian ekonomi, merevisi naik pandangannya pada ekspor dan produksi, sambil mengingatkan bahwa perekonomian terus pulih secara moderat.

Serangkaian data positif telah meningkatkan sentimen sekitarnya terhadap ekonomi terbesar ketiga di dunia ini.

Penurunan yen 15 persen terhadap greenback selama tiga bulan terakhir telah meningkatkan volume ekspor November, yang mencapai tertinggi dua tahun menurut data yang dirilis hari Senin, dan mencerahkan prospek produsen, seperti diungkapkan oleh survei Tankan Desember bank sentral pekan lalu.

Dan sementara inflasi tetap di bawah target 2 persen pemerintah, prospek telah meningkat secara signifikan. Belanja besar pada proyek-proyek pekerjaan umum, bagian dari 28,1 triliun yen paket stimulus fiskal Agustus ini, diantisipasi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dari awal tahun 2017 dan pada gilirannya menopang inflasi.

Risiko proyeksi Jepang termasuk perkembangan ekonomi AS dan dampak dari kebijakan moneter AS di pasar global, kata BOJ. Minggu ini melihat Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya dalam satu dekade, dengan tiga kenaikan lebih diperkirakan tahun depan.

Perhatian sekarang akan konferensi pers sore hari dari Gubernur Haruhiko Kuroda ini pada 15:30 waktu setempat. Komentar atas JGB, khusus mengukur jumlah naiknya imbal hasil, akan diawasi ketat.

Pada 21 September, BOJ mengatakan akan membuat yield-kurva mengontrol inti dari kerangka kebijakan baru. Akan membeli JGB 10-tahun sehingga yield akan berkisar sekitar nol persen sementara menjaga batas pada suku bunga jangka pendek. Selain itu, bank sentral mempertahankan target untuk memperluas basis moneter.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here